<< December 2005 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30 31

Add text or HTML here

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

rss feed

Monday, December 05, 2005

Indonesian soldiers unload boxes of Indonesian Red Cross blankets from a Hercules C-130 plane at Iskandar Muda airforce base in Aceh Besar, Aceh province on May 28, 2003. Three tons of emergency supplies from the U.N. Children's Fund (UNICEF (news - web sites)) and the World Health Organisation have begun arriving in Indonesia's war-torn Aceh province to help avert a humanitarian crisis, with another 17 tonnes due on Wednesday, officials said. REUTERS/Beawiharta

An Indonesian soldiers unloads a box of medicine from a military airplane at Iskandar Muda airbase in Aceh Besar, Aceh province on May 28, 2003. Three tons of  emergency supplies from the U.N. Children's Fund  (UNICEF (news - web sites)) and the World Health Organisation have begun arriving in Indonesia's war-torn Aceh province on to help avert a humanitarian crisis, with another 17 tonnes due on Wednesday, officials said. REUTERS/Beawiharta



NO: 36

Burning buses and trucks color the roadside in Kuta Blang, Biruen Aceh as the Free Aceh Movement (GAM) attempt to discourage  land transportation(AFP/Hotli Simanjuntak

An Indonesian police guards a truck carrying staple foods which is  heading to Northern Aceh, on a road in Indrapuri, about 25 kilometers  (15 miles) to the east of the provincial capital Banda Aceh, Indonesia's  Aceh province, Tuesday, May 27, 2003. Soldiers guarded public transportation and trucks carrying fuel and other staples into Indonesia's Aceh province as the military warned that food supplies were running out in parts of the region because of the dangers of  traveling around the province since Jakarta launched an offensive  Monday to crush a 27-year-long separatist rebellion. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

NO: 37


Indonesian Marines with their amphibious armored vehicles arrive in Bireuen, Aceh province, Monday, May 26, 2003. Some 30,000  government troops began an offensive last week against about 5,000  poorly armed Free Aceh Movement guerrillas in the oil-rich province.  (AP Photo/Achmad Ibrahim)

An Acehnese man with his son rides past a burned out bus in Sigli, Aceh province, Tuesday, May 27, 2003. The price of fuel and staple foods has significantly increased because of the dangers of traveling around the troubled province since Jakarta launched an offensive last week to crush a 27-year-long separatist rebellion. (AP Photo/Murizal Hamzah)

NO: 39


An Indonesian soldier helps loading humanitarian aid from UNICEF onto a truck at the air force base near Banda Aceh, Aceh province, Thursday, May 29, 2003. The government has dispatched about 40,000 troops in a major offensive to fight separatist rebels in the northern province. (AP Photo/Dita Alangkara) (Bild 1)

Children looks at a burned motorcycle, following a clash between the Indonesian military, and the Acehnese rebels, in their village, Wednesday, May 28, 2003, in Lawang village, near Bireuen, in northern Aceh, Indonesia. The Indonesian army has killed two more guerrillas in Aceh province, bringing the rebel death toll of a massive military offensive to 84, a military spokesman said Wednesday. (AP Photo/str) (Bild 1)

NO: 41

NO: 42

Indonesian soldiers unloads a box of humanitarian supplies from an airforce plane at Iskandar Muda airbase in Aceh Besar, Aceh province, May 29, 2003. Three tons of emergency supplies from the U.N. Children's Fund (UNICEF (news - web sites)) and the World Health Organisation have begun arriving in Indonesia's war-torn Aceh province to help avert a humanitarian crisis, as international aid workers stayed put despite a government order to leave. REUTERS/Beawiharta

An Acehnese student waves hello to her friends as she rides a bycicle in Lhok Nga district in Aceh Besar, Aceh province May 29, 2003. Three tons of emergencysupplies from the U.N. Children's Fund (UNICEF )  and the World Health Organisation have begun arriving in Indonesia's war-torn Aceh province to help avert an humanitarian crisis, as international aid workers stayed put despite a government order to leave. REUTERS/Beawiharta

NO: 43

NO: 44

An Acehnese farmer pauses from her work as Indonesian soldiers patrol in Aceh Besar, Aceh province May 29, 2003. Fighting between Indonesia and Free Aceh Movement rebels has killed 10,000 people since 1976. REUTERS/Beawiharta

An Indonesian soldier stands guard as humanitarian aid is unloaded from a military cargo plane at Iskandar Muda Air Force base near Banda Aceh, Aceh province, Wednesday, May 28, 2003. An Indonesian military commander said Tuesday that soldiers fighting a separatist insurgency in Aceh province have been ordered to hold their fire against guerrillas who use civilians as shields. (AP Photo/Dita Alangkara)

NO: 45

NO: 46

Posted at 11:30 pm by Achehpasee
Make a comment  


Sat May 24, 6:12 AM ET
An Indonesian soldier cries as he says goodbye to his daughter at a port in Jakarta, May 24, 2003. Some 600 Indonesian army Strategic Command (KOSTRAD) soldiers were scheduled on Saturday to leave for the troubled province of Aceh. The military says 58 rebels have been killed since Monday. REUTERS/Dadang Tri

Fri May 23, 9:05 AM ET
An Acehnese woman cries during mass prayers as she waits for food distribution from the Indonesian government on Nasi Besar island, in Aceh province May 23, 2003. Indonesia's military said it had killed 38 rebels in Aceh province since a new offensive began, but added the campaign was tough and separatists were melting into the civilian population. (Beawiharta/Reuters)

no: 27

NO: 28

Mon May 26, 5:17 AM ET
A member of Indonesian elite police force Mobile Brigade (BRIMOB) helps Acehnese women with their bicycle to go through a road block during a patrol in Sibreh sub-district, Aceh province, Monday, May 26, 2003. Violence continued as the major offensive against the Acehnese separatist rebels in the oil-and-gas rich province entered its second week. (AP Photo/Dita Alangkara)

Sun May 25, 7:48 AM ET
An Acehnese woman chats with an Indonesian soldier while leaving a mosque after being briefed by police on an explosion near the village ofPusong in the town of Lhokseumawe in province of Aceh on May 25, 2003. Hundreds of villagers fled their homes on Sunday morning after hearing an explosion near their village. The Indonesian Red Cross said on Saturday it had found about 80 bodies in western Aceh province,  where a military offensive against rebels began earlier in the week.REUTERS/Supri

NO: 29

NO: 30

Sun May 25, 7:48 AM ET
Acehnese women carry packs of rice collected from a food distribution centre at Krueng Raya district in Aceh Besar, Aceh province, May 25, 2003. Indonesian officials sought to reassure frightened civilians in Aceh on Sunday by pledging to protect buses and ensure regular food supplies after attacks on trucks and other transport. REUTERS/Beawiharta

Mon May 26, 5:17 AM ET
Airport cargo employees load medical supplies bound for refugees in the restive Aceh Province, Monday, May, 26, 2003, at Soekarno-Hatta International Airport, in Jakarta, Indonesia. The military claims it has killed 66 rebels from the Free Aceh Movement and lost only five soldiers since launching its offensive May 19. The guerrillas said they have killed dozens of soldiers and accused the military of targeting civilians, suggesting that most of those killed by government troops were ordinary villagers.(AP Photo/Tatan Syuflana)

N0: 31

NO: 32

Sun May 25,12:37 PM ET
Indonesian firefighters spray water into a burning shopping complex in Banda Aceh, the capital city of Aceh province, May 25, 2003.Indonesian officials sought to reassure frightened civilians in Aceh onSunday by pledging to protect buses and ensure regular food supplies after attacks on trucks and other transport. REUTERS/Beawiharta
Mon May 26, 4:15 AM ET
An Indonesian Army armored vehicle leads public transport vans heading to Northern Aceh, on a road in Indrapuri, Aceh province, Monday, May 26, 2003. Soldiers guarded public transportation and trucks carrying fuel and other staples into Indonesia's Aceh province Saturday as the military warned that food supplies were running out in parts of the region because of the dangers of traveling around the province since Jakarta launched an offensive Monday to crush a 27-year-long separatist rebellion. (AP Photo/Dita Alangkara

N0: 33

N0: 34

Posted at 10:51 pm by Achehpasee
Make a comment  

Nasional Aceh dalam Foto - 20-26

Thu May 22, 8:44 AM ET
Teuku Ali Said (C), a district commander of the Free Aceh Movement (GAM) walks with his family after giving a news conference in Lhokseumawe town, May 22, 2003. Indonesia's military said on Thursday Teuku Ali Said, a rebel chief of a district in western Aceh, gave himself up to Indonesian soldiers while another senior separatist member had been killed in fighting the previous day.  REUTERS/Rico Masduki

Thu May 22, 8:18 AM ET
Teuku Ali Said (R), one of the Free Aceh Movement (GAM) rebel chiefs, smiles after a news conference in Lhokseumawe town May 22, 2003. Indonesia's military said on Thursday that Teuku Ali Said, a rebel chief of a district in western Aceh, gave himself up to Indonesian soldiers while another senior separatist member had been killed in fighting the previous day. REUTERS/Rico Masduki

NO: 20

NO: 21

Thu May 22, 9:22 AM ET Teuku Ali Said, a district commander of Free Aceh Movement (GAM), carries an Indonesian flag as he stands with his family after a news conference in Lhokseumawe town, May 22, 2003. Indonesia's military said on Thursday Teuku Ali Said, a rebel chief of a district in western Aceh, gave himself up to Indonesian soldiers. REUTERS/Rico Masduki

Tue May 20, 1:52 AM ET Indonesian students remove debris after their school destroyed by a fire in the town of Aceh Besar, on May 20, 2003. Unidentified arsonists burned more than 10 schools last night in the Aceh province. Indonesia said on Tuesday it would allocate 1.7 trillion rupiah ($202 million) from the 2003 state budget to finance the military offensive against separatist rebels in Aceh province.REUTERS/Tarmizy Harva

NO :22

NO: 23

Tue May 20,10:46 AM ET An Indonesian policeman displays bullets and the flag of the Free Aceh Movement(GAM) in the Aceh province city of Lhokseumawe, May 20,2003. Police they found the flag and thousands of bullets in a car during a check near the industrial town yesterday. Indonesia warned separatists in Aceh they would be 'wiped out' as its military offensive went into a second day. (Supri/Reuters)

Tue May 20, 7:44 AM ET An Indonesian police officer (L) looks inside a vehicle police say belong to the Free Aceh Movement at the police station in the town of Lhokseumawe in the Indonesian province of Aceh on May 20, 2003. Police said on Tuesday they found a GAM flag and thousands of bullets in a car during a check near the industrial town yesterday. Indonesia warned separatists in Aceh on Tuesday they would be 'wiped out' as its military offensive went into a second day. The rebels vowed to fight forever and said 17 civilians had been killed. REUTERS/Supri


NO : 25

Wed May 21, 8:42 AM ET
Indonesian soldiers pour water to kill a fire started by unidentified assailants at state-run radio station RRI in the district of Aceh Besar in the Indonesian province of Aceh May 21, 2003. Indonesia has sent elite military and police reinforcements to parts of Aceh province where the government says nearly 200 schools have been torched by separatist rebels. (Beawiharta/Reuters)

MO: 26


Posted at 09:01 pm by Achehpasee
Make a comment  

Nasional Aceh dalam Foto 13-19

Aceh separatist rebels are willing to hold  talks with the Indonesian government in Tokyo to avert a possible return to war. (AFP/Hotli Simanjuntak)

Kami tidak tahu apa artinya Aceh Merdeka, tapi kami merasakan HASUTAN untuk Merdeka


NO: 00

Members of Free Aceh Movement up line at Bireuen in Aceh province, Indonesia Thursday, May, 15, 2003. Indonesian government negotiators and rebels will meet Saturday in Tokyo, Japan for talks aimed at saving a crucial peace pact. President Megawati Sukarnoiputri confirmed the meeting would take place but said the government would call for the Free Aceh Movement to drop its independence bid, lay down weapons and accept special autonomy. The government suggested Thursday that a military crackdown could start as early as Thursday night and include the imposition of martial law. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

Members of the Free Aceh Movement (GAM) rebels hold their weapons as their leader gave a news conference in Aceh province, May 16, 2003. An official from Indonesia's security ministry said on Friday that weekend talks in Japan to salvage a peace deal for Indonesia's Aceh province were still going ahead and Jakarta's chief negotiator had arrived in Tokyo. REUTERS/Supri


NO: 15

Armed members of the Free Aceh Movement (GAM) motorcycles at their village in Aceh province on May 16, 2003. Separatists rebels and officials in Jakarta have agreed to attend talks in Tokyo but the government said it was still making preparation for military offensive.  The move threatens to derail the hastily agreed talks between GAMand the Indonesian government due to begin on Saturday. REUTERS/Supri

Dienstag 20. Mai 2003, 11:46 Uhr People look at a smoldering school building set on fire in the northern town of Bireun, Aceh province, Tuesday, May, 20, 2003. Indonesia's military on Tuesday sent more paratroopers into Aceh in a massive offensive to destroy separatist rebels, while world leaders urged Jakarta to restart talks with the insurgents. (AP Photo/ Achmad Ibrahim) (Bild 1)



Tue May 20, 7:05 AM ET
Susilawati, a 17-year-old student, talks with her friend in front of her school that was burnt down Monday night by unidentified assailants in the district of Bieruen in province of Aceh on May 20, 2003. Indonesia warned separatists in Aceh on Tuesday they would be 'wiped out' as its military offensive went into a second day. The rebels vowed to fight forever and said 17 civilians had been killed. REUTERS/Supri

Tue May 20, 6:56 AM ET
An Acehnese woman pushes her bicycle past a school which was
razed overnight by unidentified assailants in the district of Bieruen in the Indonesian province of Aceh May 20, 2003. Indonesia warned separatists in Aceh on Tuesday they would be 'wiped out' as its military offensive went into a second day. The rebels vowed to fight forever and said 17 civilians had been killed. REUTERS/Supri

NO: 18


Posted at 08:43 pm by Achehpasee
Make a comment  

Nasional Aceh dalam Foto 06-12

Sat May 17, 4:15 PM ET
Indonesian Marines carry the casket of Sgt. Iwan Riswandi who was killed in a
recent gunfight with Acehnese rebels, as it arrived at an airport in Surabaya,
East Java, Saturday, May. 17, 2003. Violence continues in the troubled province
as negotiators from the Free Aceh Movement began talks with Indonesian officials
in Tokyo, in the last-ditch talks aimed at saving a faltering Dec. 9 peace
accord. (AP Photo/Trisnadi)

Sat May 17, 5:48 AM ET
An Acehnese man pushes a bicycle as he is about to pass a newly-arrived Indonesian Marine taking up a position in Lhokseumawe, Aceh, Indonesia, Saturday, May 17, 2003. 
Despite the threat of an immediate military crackdown, Aceh rebel negotiators in Tokyo Saturday for last-ditch peace talks with the Indonesian government refused to attend the meeting until several detained delegates are released. (AP Photo Achmad Ibrahim

Mon May 19, 3:51 AM ET
Indonesian marines guard near local residents at Samalanga in Aceh province, Monday, May 19, 2003.
Indonesian attack planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace talks in Tokyo and the imposition of martial law. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

no: 7

no: 8

Sat May 17, 9:16 AM ET
Indonesian Marines fall into formation after they landed at Krueng Geukeuh port outside Lhokseumawe city in north Aceh, May 17, 2003. A fresh battalion of Indonesian troops backed by 10 amphibious vehicles docked near a key town in Aceh on Saturday, part of preparation for a major military offensive against rebels in the province. Photo by Supri/Reuters

Mon May 19, 2:57 AM ET
Indonesian marines walk behind the amphibious armored vehicle on their arrival at Samalanga in Aceh, Monday, May, 19, 2003. Indonesian attack planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace talks in Tokyo and the imposition of martial law. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

mo: 9


Sun May 18, 3:38 PM ET
Rebel negotiators for the separatist Free Aceh Movement (GAM), Nashi Ruddin (L) and Sofyan Ibrahim Tiba (R), talk on their mobile phones with GAM delagates in Tokyo at the Kuala Tripa hotel in Banda Aceh(AFP/Choo Youn-kong)

Sun May 18,12:52 PM ET
Indonesian marines from battalion 4 Cilandak clearing Krueng Geukueh harbour in North Aceh. The Tokyo talks were described as the last chance to save the five-month-old peace pact.(AFP/File/Sophia Ananda)

no: 11

no: 12

Posted at 08:28 pm by Achehpasee
Make a comment  

Nasional Aceh dalam Foto - 01

Indonesian special force soldiers patrol at Samalanga in Aceh province, Monday, May 19, 2003. Indonesian attack planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace talks in Tokyo and the imposition of martial law. (AP Photo/Achmad Ibrahim) (Bild 1)

An Indonesian Special Forces soldier walks with an Acehnese child while patroling in Samalanga, Aceh province, Monday, May 19, 2003. Indonesian attack planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace talks in Tokyo and the imposition of martial law. (AP Photo/ Achmad Ibrahim) (Bild 1)


An Indonesian marine atop an amphibious armored vehicle on his arrival at Samalanga in Aceh province, Monday, May 19, 2003. Indonesian attack planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace talks in Tokyo and the imposition of martial law.(AP Photo/ Achmad Ibrahim) (Bild 1)

Indonesian Marines disembark on their arrival near Lhokseumawe port, Aceh, Indonesia, Saturday, May, 17, 2003. Despite the threat of an immediate military crackdown, Aceh rebel negotiators in Tokyo Saturday for last-ditch peace talks with the Indonesian government refused to attend the meeting until several detained delegates are released. (AP Photo/Achmad
Ibrahim) (Bild 1)


Indonesian marines in an amphibious armored vehicle arrive at
Samalanga in Aceh province Monday, May 19, 2003. Indonesian attack
planes fired rockets Monday at a rebel base in Aceh province, signaling the
start of a major military offensive just hours after the breakdown of peace
talks in Tokyo and the imposition of martial law. (AP Photo/ Achmad Ibrahim) (Bild 1)

Posted at 08:12 pm by Achehpasee
Make a comment  



Etnografi Kekerasan di Aceh

Kenangan masa berlalu Pada dasarnya,kekerasan yang terjadi di Aceh bukanlah barang baru bagi rakyatnya. Mereka telah akrab dengan kekerasan bagaikan sarapan pagi. Bagi mereka, kontak senjata adalah pemandangan sehari-hari.

Anak-anak Aceh sanggup membedakan mana bunyi senjata TNI dan GAM. Dapat dikatakan bahwa dalam satu keluarga di Aceh, kekerasan merupakan“ makanan ” yang telah mereka konsumsi dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Dalam perjalanan sejarah Aceh, wacana kekerasan tidak pernah surut. Di setiap fase sejarah Aceh, kekerasan merupakan mata rantai yang tidak pernah terputus.

Abad Ke-17
Pertikaian tentang persoalan agama telah menyebabkan kekerasan yang dilakukan terhadap penganut aliran wujudiyyah yang dipimpin oleh Hamzah Fansuri. Mereka dikejar-kejar aparat kerajaan pimpinan Sultan Iskandar Sani dan dipaksa melepaskan keyakinannya terhadap doktrin wujuddiyah, bahkan karya-karya mistik Hamzah Fansuri dikumpulkan dan dibakar di masjid Banda Aceh karena diangap sebagai sumber penyimpangan akidah umat Islam.

Ketika perang Aceh melawan penjajah Belanda, jumlah korban sekitar 60 sampai 70 ribu, ditambah dengan 25.000 buruh paksa dan yang meninggal karena sakit dan cacat. Total jumlah korban mencapai lebih dari 100.000 orang. Perang Aceh berkobar sejak Belanda melakukan invasi pertama dengan dukungan 3.000 prajurit, 26 Maret 1873. Setelah mengalami kegagalan, November tahun yang sama dilakukan invasi kedua dengan kekuatan 13.000 personil. Belanda sendiri baru dapat menguasai Kutaraja, pusat Kesultanan Aceh, Januari 1876, melalui pertempuran dahsyat. Ribuan jiwa tewas di kedua pihak dalam pertempuran ini. Makam Mayjen Kohler dan 2.200 serdadu Belanda di Kerkhof, Peucut, Banda Aceh, merupakan bukti pahitnya perang tersebut.

Pemuka agama dan masyarakat Aceh mencurigai Jakarta sengaja menempatkan komandan militer asal Pulau Jawa berhaluan kiri untuk meruntuhkan pengaruh ulama di pentas politik. Keadaan ini mencapai titik didih ketika 21 September 1953 Daud Beureueh tampil dengan dekrit pembentukan pemerintah sementara DI/TII. Operasi militer akibat kasus ini menewaskan 4.000 orang dan 4.666 orang lainnya ditangkap.

Aceh mendapat status politik sebagai Daerah Istimewa yang dinyatakan otonom dalam bidang pendidikan, agama dan hukum adat pada periode pemerintahan Soekarno. Status istimewa tersebut tertuang dalam Keputusan Wakil Perdana Menteri No. 1/Missi/1959, 26 Mei 1959. Status istimewa adalah hasil kompromi politik antara RI yang diwakili oleh Hardi dengan rakyat Aceh (Dewan Revolusi yang merupakan faksi militer yang telah memisahkan diri dari gerakan DI/TII pimpinan Daud Beureueh).

Pada awal pemerintahan Orde Baru, kekerasan dimulai dengan pembantaian terhadap rakyat yang diduga sebagai PKI. Variasi jumlah korban dari yang terendah 78.000 sampai 2.000.000 korban yang tewas, termasuk yang hilang.

Gerakan Aceh Merdeka (GAM) dipimpin oleh Dr. Tengku Hasan Tiro, pada 4 Desember 1976 mengumumkan kemerdekaan dan kemudian membentuk pemerintahan di pengasingan. Dilakukan operasi militer/teritorial menghadapi Gerakan Aceh Merdeka.

Aceh dinyatakan sebagai Daerah Operasi Militer (DOM) di bawah nama sandi Operasi Jaring Merah. Akibat pemberlakuan DOM dilaporkan 8344 orang tewas, 875 orang hilang, 1465 orang menjadi janda, 4670 menjadi anak yatim, 34 perempuan korban perkosaan, 298 orang cacat serta 809 buah rumah dirusak dan dibakar. Status DOM dicabut pada 7 Agustus 1998.

Ketika Presiden Habibie berkuasa, pemerintah Indonesia mengeluarkan kebijakan mencabut status Daerah Operasi Militer (DOM), penarikan pasukan non-organik (khususnya Kopassus), permohonan maaf kepada rakyat dan pembentukan tim pencari fakta independen terhadap kasus pelanggaran HAM berat di masa DOM. Namun militer Indonesia tetap melakukan operasi-operasi militer lokal, di antaranya operasi bersandi Wibawa dan Cinta Meunasah.

Pertengahan April, wakil pemerintah RI duduk di kursi perundingan dengan wakil resmi Aceh Sumatera National Liberation Front (nama resmi Gerakan Aceh Merdeka pimpinan Hasan Tiro) di Bavois, Swiss. Hasil perundingan itu adalah penandatanganan perjanjian Jeda Kemanusiaan antara GAM dan RI di Jenewa, 12 Mei 2000. Kesepakatan itu efektif berjalan sekitar 3 bulan, dan gagal ketika memasuki tahap demiliterisasi.

Pemerintah Indonesia mengupayakan kembali perundingan yang kemudian melahirkan kesepakatan Cessation of Hostalities Agreement (CoHA) yang ditandatangani pada 9 Desember 2002 di Jenewa. Kesepakatan CoHA gagal ketika masuk ke tahap demiliterisasi. Tahap ini merupakan tahap krusial untuk masuk ke dalam operasi militer sepenuhnya sebagai solusi konflik di Aceh. Hasil investigasi KontraS mengungkapkan pada masa CoHA (Desember 2002 – 19 Mei 2003) terdapat 24 korban tewas, 4 orang korban kasus penghilangan, 10 orang luka-luka dan 1 orang ditangkap.

Darurat Militer I
Berlaku pada 19 Mei – 19 November 2003 berdasarkan Keppres No. 28/2003. Aceh Election Watch (AEW) melaporkan selama Darurat Militer I diberlakukan terjadi 227 kali kontak senjata antara TNI dan GAM. Monitoring AEW menunjukkan pula bahwa peristiwa kekerasan yang menimpa masyarakat sipil lebih banyak terjadi di luar operasi yang menghadapkan TNI dengan GAM. Dari segi pelaku kekerasan, TNI/Polri melakukan 217 kali tindak kekerasan, GAM 32 kali dan 88 kasus dilakukan oleh pihak yang tidak diketahui. Data resmi Pusat Penerangan TNI menyebutkan selama pemberlakukan Darurat Militer I, 396 sipil tewas, 55 luka berat dan 104 luka ringan – jumlah ini tidak termasuk anggota GAM. Hasil kompilasi data KontraS menyebutkan selama Darurat Militer I terdapat 46 kasus penghilangan, 126 pembunuhan, 111 penyiksaan, 25 penahanan dan 3 kasus perkosaan.

Darurat Militer II
Berlaku pada 19 November 2003 – 19 Mei 2004 berdasarkan Keppres No. 97/2003. Pusat Penerangan TNI mencatat 183 sipil tewas, 68 luka berat dan 71 luka ringan, selama berlakunya Darurat Militer II.

Darurat Sipil I
Berlaku sejak 19 Mei – 19 November 2004 berdasarkan Keppres No. 43/2004. Aceh Working Group (AWG) mencatat adanya 67 kasus pembunuhan, 174 kasus penyiksaan, 15 kasus penangkapan dan 21 kasus penghilangan orang selama masa Mei–November 2004.

Darurat Sipil II
Berlaku 6 bulan sejak 19 November 2004 berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2004 tentang Pernyataan Perpanjangan Keadaan Bahaya dengan Tingkatan Keadaan Darurat Sipil di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Data olahan Imparsial menyebutkan, selama 2 bulan pertama Darurat Sipil I (19 November - 18 Desember 2004) telah terdapat 84 korban tindak kekerasan terhadap warga sipil, yakni 8 pembunuhan, 24 penyiksaan, 40 penangkapan dan 12 penghilangan. (RF, SN)

Disarikan dari berbagai sumber

Posted at 05:51 am by Achehpasee
Make a comment  

Sunday, December 04, 2005


     Saya fwd klad George Aditjondro ini seizin penulisnya.

 Hampir semua pendirian yang dikemukanan oleh George disini saya  dukung.
 Saya tarik perhaitan peserta berbagai milis ini akan kutipan  penyair Martinik yang mendahului tulisn George Aditjondro ini, dan   saya usulkan untuk dibandingkan dengan omongan kiyayai biadab dari  Karlsruhe yang saya komentari hari in.

    Nyata benar bedanya bukan?

    Yang satu biadab, yang satu lagi manusiawi.




"Di mana seorang manusia digantung, di situ kemanusiaan kita semua digantung."
Aime Cesaire, penyair Martinique (Karibia), penganjur gerakan solidaritas kulit hitam (Negritude)

Dengan menundukkan kepala, saya menyimak laporan-laporan yang membanjir kelayar monitor komputer saya, tentang pembantaian rakyat Acheh. Maaf bila saya menulis Aceh dengan "Acheh" sebab beberapa kawan-kawan dari Aceh menulisnya dengan Acheh. Hal serupa dilakukan oleh kawan-kawan di Timor Lorosae dan Papua Barat yang keberatan bila disebut Timur-Timor serta Irian Jaya - kedua nama itu pemberian para kolonialis baru di Jakarta.

Kembali ke layar monitor , mata saya kerap kali mata kabur membaca berita-berita yang saya terima dari simpul-simpul jaringan HAM di Acheh dan mancanegara. Saya coba mengelap monitor komputer, namun sama saja. Tetap kabur. Ternyata tanpa disadari, air mata saya telah membasahi kacamata saya yang minus satu setengah dan silindris.

Kini, semenjak Timor Lorosa'e akan beralih kembali ke tangan yang berhak, melalui suatu masa pengawasan PBB, saya kini bisa membagi waktu lebih banyak untuk mendukung perjuangan kawan-kawan di Acheh.

Masalahnya bukan karena sekarang saya semakin banyak waktu longgar.
Menjadi satu-satunya cendekiawan Indonesia di Australia, yang terus "diganggu" rekan-rekan jurnalis dan aktivis di seluruh dunia tentang hampir semua isyu "panas" di Indonesia, mulai dari soal Timor Lorosae, harta rakyat Indonesia yang dijarah oleh keluarga dan kroni Soeharto, sampai dengan soal pengharaman pemikiran sosialisme di Indonesia, tidak menyisakan banyak waktu untuk keluarga dan ketenangan saya sendiri.

Namun ada yang lebih mendesak ketimbang ketenangan diri saya sendiri: saya khawatir, dan mudah-mudahan saya keliru, tidak lama lagi, Acheh akan semakin 'mendapat giliran' digenjot oleh tentara, terutama setelah para serdadu Orde Baru terpaksa angkat kaki dari Timor Lorosae – negeri matahari terbit di ufuk timur  -- menuju Tanah Rencong alias negeri matahari terbenan di ufuk barat Nusantara.

Para serdadu Orde Baru Indonesia telah melancarkan perang terbuka terhadap rakyat Acheh, yang buat pegiat solidaritas Timor Lorosae seperti saya, sangat mengingatkan pada kejadian-kejadian di bumi matahari terbit itu, sejak pendudukan tentara Indonesia di akhir 1975.

Berita terbaru -- yang jelas ini bukan peristiwa terakhir – adalah tragedi penenggelaman anak-anak manusia di Sungai Arakundo pada hari Rabu, 3 Februari lalu. Bentuk kebiadaban semacam ini, sudah sering dilakukan di Timor Lorosae, dalam beberapa versi. Versi pertama adalah menerjunkan orang hidup-hidup dari helikopter ke laut, sedang versi kedua adalah memasukkan orang hidup-hidup dalam karung lalunmembuangnya dari tebing ke air sungai yang deras dan berbatu-batu, belasan atau puluhan meter di bawahnya. Versi pertama banyak dilakukan di perairan Teluk Dili dan di perairan sekitar Pulau Jako di ujung timur pulau Timor,  sedangkan versi kedua banyak dilakukan di Builico di Kabupaten Ainaro. Dari sini lahirlah istilah-istilah seperti "mandi laut" serta "piknik ke Builico", yang sering digunakan sebagai bahasa intimidasi pada saat-saat interogasi (1).

Balik ke pembantaian di Idi Cut, hal ini konon dilakukan sebagai balas dendam terhadap segelintir kawan mereka yang juga sudah tamat riwayatnya di tangan rakyat yang marah atau di tangan pihak lain yang ikut memperuncing suasana di Acheh. Tujuannya, militer mempunyai justifikasi untuk lebih lama bertahap di "jajahannya" sambil terus menjejaki peluang promosi karir dan faktor ekonomis.

ADA beberapa pertanyaan dari rekan-rekan aktivis HAM Acheh atau kaum Muslim di Indonesia, mengapa tragedi Acheh kurang dibela atau dipublikasi maksimal sebagaimana di Timor Lorosae atau Papua Barat? Apakah karena yang wafat di Acheh itu kaum Muslim sehingga mendapat prioritas nomor dua untuk dibela? Sebaliknya yang wafat di Timor Lorosae dan Papua Barat perlu mendapatkan prioritas pertama, karena mereka Nasrani? Saya perlu mengklarifikasikan dan memposisikan masalah Acheh dengan kedua daerah tersebut yang senasib dengan Acheh sehingga kita bisa lebih jujur dan dengan hati nurani menganalisa konflik ini.

Pertama, saya tegaskan bahwa ketiga daerah tersebut mengalami korban jiwa yang maha dashyat. Saya tidak suka membanding-bandingkan bila rakyat Acheh yang tewas di ujung M-16 serdadu kita lebih membludak dari pada di Timor Lorosae atau Papua Barat. Siapa yang paling merana? Tidak etis bila kita mengkalkulasikan nyawa untuk mencari top score, sebab ini bukan olimpiade korban. Lalu, selain jumlah korban, lamanya operasi ABRI tidak dapat juga dijadikan tolok ukur bahwa di daerah tersebut berhak mendapat jatah utama pembelaan HAM. Pendudukan militer Indonesia di Timor Lorosae sejak 1975, di Papua Barat sejak 1963 dan di Acheh sejak 1953 dengan alasan untuk menumpas Gerakan Penuntut Keadilan (GPK) Tgk. Daud Beureueh dengan Darul Islam-nya.

Selain itu, tidak adil dan tidak manusiawi untuk memperlombakan kehebatan pembantaian rakyat ketiga negeri ini, sambil menutup mata terhadap pembantaian 0,5 s/d dua juta jiwa di Pulau Jawa dan Bali, tahun 1965. Mereka yang kebanyakan petani tak bertanah, menjadi korban kebijakan land reform   yang menimbulkan polarisasi tajam antara petani pemilik tanah, yang kebanyakan berafiliasi ke PNI dan NU, dan petani tak bertanah, yang kebanyakan berafiliasi ke PKI melalui ormas Barisan Tani Indonesia (BTI). Dalam pembantaian 1965 itu, RPKAD, pendahulu Kopassus, sengaja "menunggangi" polarisasi itu, dengan memanfaatkan ormas bawahan (onderbouw ) PNI (di Bali) dan NU (di Jawa Timur) untuk membantai massa anggota PKI. Walhasil, sekitar 5 persen penduduk Bali meninggal karena ditembak, ditebas dengan parang, atau dipukul dengan pentungan (2).

Kedua, bahwa rakyat Acheh ingin mendirikan negara, atau daerah istimewa berdasarkan Islam itu adalah hak rakyat Acheh. Tapi jangan samakan itu dengan gerakan-gerakan kemerdekaan yang lain di daerah Nusantara – Papua Barat dan Timor Lorosae, atau Republik Maluku Selatan sebelumnya -- , yang tidak berdasarkan agama, walaupun penduduk kedua negeri Melanesia itu agama Nasrani.

Selain itu, janganlah umat Muslim mengecilkan arti pejuang-pejuang kemerdekaan Papua Barat dan Timor Lorosae, yang seiman dengan Anda, seperti Ibrahim Bauw dan banyak aktivis OPM asal Fakfak, daerah Kepala Burung yang seperti halnya Kepulauan Raja Ampat sudah mengadopsi Islam dari Ternate - Tidore sejak 200 tahun yang lalu.

Di Timor Lorosae, sebagian pejuang Fretilin dan Falintil adalah orang-orang Timor keturunan Arab, yang nenek moyang mereka sudah entah berapa generasi lalu bermigrasi dari Yaman ke Pulau Timor. Seorang di antara mereka yang duduk di Komite Sentral Fretilin adalah Hamis Bassarewa, yang berjulukan "Hatta", karena di antara kawan- kawannya ia dikenal sebagai pengagum Mohammad Hatta, salah seorang proklamator kemerdekaan Indonesia. Bekas Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Demokratis Timor Leste itu, yang bertanggung-jawab atas program Fretilin (3), gugur di hutan belantara tanah kelahirannya, akibat gencarnya pemboman oleh TNI/AU dan satuan Penerbad TNI/AD, di awal 1980-an.

Lalu, ada juga tokoh Arab Timor yang masih hidup dan memimpin Delegasi Luar Negeri Fretilin di Maputo, Mozambique, tetangga Afrika Selatan, yakni Mar'i Alkatiri. Dalam semangat "mengadu domba sesama saudara" yang khas Orde Baru, adik kandung Mar'i, Achmad Alkatiri, diorbitkan oleh serdadu Pancasila menjadi ketua Pemuda Pancasila Timor Lorosae, dan anak buahnya sering menteror wartawan-wartawan Dili yang berani mengungkap kebobrokan rezim Orde Baru.

Mar'i Alkatiri, yang kini dosen Fakultas Hukum Universitas Eduardo Mondlane di Maputo, adalah tetangga Graca Machel, janda pejuang kemerdekaan dan presiden pertama Mozambique, Samora Machel. Lewat percakapan-percakapan dengan tetangganya, Graca Machel terbuka matanya tentang perjuangan bangsa Maubere (Timor Lorosae), yang kemudian diketok-tularkan kepada kekasihnya, Nelson Mandela. Walhasil, sang pejuang anti-apartheid yang 20 tahun lamanya mendekam dalam penjara pun menuntut makan malam dengan Xanana Gusmao, yang kini dijuluki "Nelson Mandela Timor Leste", ketika diundang ke Jakarta oleh Soeharto di bulan Juli 1997.

Ketiga, saya tidak pernah memilih untuk khusus mendukung perjuangan Papua Barat dan Timor Lorosae karena mereka seaqidah dengan saya. Saya nasrani sosialis yang anti pelanggaran HAM terhadap siapa saja. Generasi saya dididik dengan kebanggaan (semu) bahwa kita (bangsa Indonesia) telah berhasil mengusir penjajah dari Bumi Cenderawasih, dan akan membangun saudara-saudara kita di sana agar setara dengan kita (di Jawa).

Buat saya pribadi, kebanggaan itu tambah dipicu, karena kedua orangtua saya pernah terlibat dalam "perjuangan pembebasan Irian Barat", lewat Operasi Mandala yang berbasis di Makassar, di bawah komando Soeharto, dalam penyusunan perang urat syaraf lewat siaran RRI Makassar.

Nah, ketika saya jadi wartawan Tempo, saya mulai punya kontak dengan koresponden asing, dan mulai membaca berita-berita tentang penyelewengan ekonomi dan pelanggaran HAM di Tanah Papua. Makanya, ketika antara tahun 1982 - 1987 saya bekerja di sana, membangun satu jaringan ornop, saya masih berilusi bahwa saya dapat membantu membuat rakyat Papua masih merasa bangga menjadi warga negara Indonesia, dan mendukung gerakan lingkungan dan gerakan kultural para aktivis Papua.

Setelah perjuangan damai itu pun dihadapi oleh para serdadu dengan peluru dan setelah saya lebih banyak mempelajari gerakan-gerakan kemerdekaan di Pasifik Selatan dan kawasan lain di dunia, juga mempelajari berbagai instrumen HAM PBB, dan makin mendalami sejarah kawasan itu, apalagi ketika saya sendiri terpaksa hijrah dari tanah kelahiran saya, bulan Februari 1995, saya mulai secara terbuka mendukung perjuangan kemerdekaan mereka. Apalagi ketika saya melihat bagaimana kawan-kawan di ornop yang ikut saya dirikan, Yayasan Pengembangan Masyarakat Desa Irian Jaya (YPMD Irja), ikut mendukung gerakan kemerdekaan Papua Barat.

Dan walaupun saya beragama Nasrani, dan anggota Gereja Katolik Roma, saya tidak ikut berkecimpung dalam gerakan solidaritas Irlandia, yang sudah 800 tahun lamanya memperjuangkan kemerdekaan negerinya secara utuh, bebas dari penjajahan Inggris. Atau berjuang membela jutaan rakyat Amerika Latin yang miskin, yang hidup dalam bayang-bayang imperialisme ekonomi Amerika Serikat. Atau berjuang membela jutaan rakyat di negara-negara Baltik dan Polandia, yang puluhan tahun hidup di bawah penjajahan rezim Stalinis di Rusia. Kemampuan saya yang sangat terbatas saya prioritaskan untuk pembelaan bangsa-bangsa yang dijajah bangsa saya sendiri, sebab mau tidak mau, saya ikut membiayai penjajahan itu lewat uang pajak saya, yang ikut membiayai operasi ABRI di mana-mana.

Itu sebabnya, saya harapkan agar kita bisa secara jernih menganalisa persoalan tidak sekedar dari sudut agamanya, dan kemudian menafsirkan keberpihakannya, pada agama orang itu. Dalam hal ini saya mencontoh kawan-kawan di keluarga besar LBH (saya sendiri termasuk pendiri LBH Jayapura), yang membela orang-orang yang ditindas, tanpa peduli apa agama, suku, ras, maupun ideologinya. Banyak orang mungkin lupa, bahwa Bambang Widjajanto, seorang Muslim yang kini ketua YLBHI, pernah memimpin LBH Jayapura, dan menjadi pembela almarhum Dr Thomas Wanggai. Doktor ilmu politik dan administrasi negara bangsa Papua ini dituduh melakukan makar terhadap Republik Indonesia, karena mencetuskan proklamasi kemerdekaan Republik Melanesia Barat di awal Desember 1986. Sebuah republik yang dalam cita-cita Dr. Wanggai, diterangi oleh Injil Yesus Kristus.

Pembelaan saya pun tidak terbatas pada mereka yang oleh rezim Orde Baru digolongkan sebagai "separatis" bin "Gerakan Pengacau Keamanan (GPK)". Bahkan orang-orang komunis pun, yang ditiadakan hak hidupnya sebagai manusia dan ditiadakan hak-hak politiknya sebagai warganegara, saya bela. Bukan karena saya komunis, tapi karena saya berusaha konsekuen sebagai seorang demokrat dan seorang humanis inklusif, bukan humanis eksklusif yang hanya membela "orangnya" sendiri.

Itu sebabnya melalui berbagai media saya terus berkampanye untuk pembebasan semua tahanan politik, baik yang dipenjara karena memang pernah aktif di Partai Komunis Indonesia (PKI), atau sekedar dicap "komunis", seperti para pemimpin Partai Rakyat Demokratik (PRD). Bagi mereka yang barangkali sudah lupa, PRD yang dipimpin oleh Budiman Sudjatmiko (28 tahun), Dita Indah Sari (24 tahun) dkk mereka adalah partai politik pertama yang tidak cuma memperjuangkan referendum di Timor Lorosae, tapi juga mendukung hak penentuan nasib sendiri (right to self- determination ) bangsa Papua Barat dan bangsa Acheh. Itu sebabnya, mereka tiadakan istilah "Indonesia" dari nama partai mereka, karena mereka melihat lebih jauh ke depan ketimbang para politisi senior, yang sudah termakan propaganda "dari Sabang sampai Merauke" selama lebih dari setengah abad.

Kembali ke soal PKI, saya juga mengritik para pegiat HAM di Acheh yang mengoreksi pernyataan Jenderal Wiranto bahwa kuburan massal di Acheh adalah kuburan orang PKI. Kawan-kawan aktivis HAM Acheh, juga Dr. Baharuddin Lopa dari Komnas HAM di Jakarta, membantah pernyataan Wiranto itu dengan menegaskan bahwa tidak mungkin itu kuburan orang PKI, sebab pakaian di jenazah-jenazah itu masih relatif baru, bukan dari tahun 1965.

Jadi secara implisit, buat aktivis Acheh yang gegabah berfatwa bahwa itu kuburan rakyat yang oleh para serdadu Orde Baru dianggap pendukung GAM, pembantaian orang kiri itu sah dengan dalih bahwa mereka komunis yang diartikan atheis. Mereka diartikan bukan manusia lagi, lalu halal dibantai. Sementara pembantaian sesama Muslim -- juga sesama manusia -- itu tidak sah, haram. Saya yakin dan percaya, Islam dan semua agama Samawi lain (Yahudi dan Nasrani) maupun agama-agama India (Hindu, Buddhisme) mengharamkan pembunuhan atas manusia - siapa saja - tanpa ada proses pengadilan yang jujur. Toh pembantaian besar-besaran terjadi di kepulauan Nusantara, di mana tentara dibantu -- secara sukarela maupun terpaksa --oleh algojo-algojo beragama Islam, Hindu, dan Nasrani.
Walaupun saya tidak pernah memilih-milih untuk membela orang khusus dari sudut agamanya, pembelaan terhadap kaum Muslim yang menderita, tidak saya abaikan. Sebagai pendiri Kelompok Sepuluh Pelestarian Lingkungan Hidup (pendahulu WALHI), maupun sebagai Wakil Ketua Presidium WALHI (Wahana Lingkungan Hidup Indonesia) dari tahun 1980 - 1986, saya juga aktif membela petani dan nelayan Muslim dari polusi pabrik di Teluk Jakarta, di pedalaman Jawa Barat, dan di pantai Jawa Tengah. Tesis Ph.D. saya di Cornell University, tahun 1993, mendokumentasi penderitaan dan perlawanan masyarakat Kedungombo dan ribuan korban pembangunan bendungan, PLTA, dan saluran irigasi di seluruh Nusantara, yang mayoritas Muslim.
Termasuk korban-korban pembangunan saluran irigasi di Acheh.

Lalu, siapa yang paling berpotensi menjadi korban radiasi nuklir, kalau serangkaian pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) jadi dibangun, untuk memenuhi ambisi Habibie dan Ketua Dirjen BATAN, Djali Ahimsa, di pesisir Semenanjung Muria, Jawa Tengah? Kaum Muslim juga. Dengan mereka saya berempati, lewat gerakan anti-nuklir yang ikut saya cetuskan di Indonesia sejak 1980.

Sedikit yang tahu tentang Kalpataru yang saya usulkan kepada Bapak Andi Mappasala (alm.), aktivis lingkungan yang Muslim di Sulawesi Selatan, daerah di mana saya dibesarkan (1955-1965) dan di mana ayah saya (alm.) ikut mendirikan Fakultas Hukum & FISIP Universitas Hasanuddin. Untuk pencalonan bekas aktivis Masyumi dan Gasbiindo itulah, saya berkunjung ke kampung asal Andi Mappasala di Kabupaten Bone, di mana almarhum secara sukarela melakukan redistribusi tanah-tanah kebangsawanannya untuk para eks buruh anggota Gasbiindo yang di-PHK di Makassar dan terpaksa pulang kampung tanpa memiliki sebidang tanah garapan. Saya sungguh berbahagia bahwa model reformasi agraria a la bangsawan Bugis itu, berhasil mengetuk hati Prof. Emil Salim dkk di Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup.

Baru akhirnya, tahun 1987, kawan-kawan aktivis lingkungan di berbagai tempat di tanah air, termasuk di Sumatera Utara, mencalonkan saya sendiri untuk mendapat Kalpataru, dan berhasil. Itupun saya kembalikan dua tahun lalu, sebagai protes terhadap akumulasi perusakan lingkungan oleh para kroni Suharto. Termasuk Bob Hasan, salah seorang pemilik HPH PT Alas Helau dan PT Kertas Kraft Aceh yang menimbulkan banyak kesengsaraan bagi rakyat di kawasan Danau Air Tawar (Fakta, 1 Agustus 1991, hal. 22, 62).

Terlepas dari urusan Kalpataru, yang seringkali hanya merupakan koyo pengurang rasa pusing korban-korban pembangunan Orde Baru, berbagai pesantren di Jawa dan Sulawesi Selatan telah saya kunjungi, untuk mempelajari kiprah mereka dalam mengangkat harkat masyarakat desa (4). Itu saya lakukan lewat Sekretariat Bina Desa, setelah keluar dari majalah Tempo , awal 1982.

Faktor keempat mengapa masalah Acheh Merdeka kurang berkibar di dunia internasional, bukan karena kurangnya perhatian dunia internasional pada Aceh, atau tepatnya karena diskriminasi agama. Papua Barat yang penduduknya mayoritas Nasrani juga kurang diperhatikan ketimbang Timor Lorosae. Soalnya, dunia -- dalam hal ini PBB -- menganggap Acheh dan Papua Barat adalah soal domestik Indonesia, sementara Timor Lorosae adalah soal internasional. PBB belum pernah menerima invasi dan aneksasi Indonesia terhadap bekas koloni Portugal itu. Jadi sebenarnya nasib Acheh sama dengan Papua Barat dalam kacamata dunia internasional.
MAKANYA, janganlah selalu melihat persoalan HAM dengan kacamata kecemburuan antar agama. Itu tidak sehat, dan juga tidak obyektif. Sebab berbagai kelompok HAM di luar negeri, misalnya Tapol, Human Right Watch di AS serta Tapol dan Amnesty International di Inggris, serta Palang & Sabet Merah International (International Committee of the Red Cross & Red Crescent) secara periodik juga terus berusaha memantau dan mengekspos penderitaan rakyat Acheh, sejauh mereka bisa mendapatkan akses ke daerah ini, dan dapat memperoleh partner lokal di Indonesia. Sebab tidak semua aktivis HAM di luar negeri fasih berbahasa Indonesia dan punya pemahaman yang mendalam terhadap agama dan institusi-institusi Islam, seperti Sidney Jones.

Direktur Human Rights Watch/Asia di New York ini pernah dicekal di Indonesia, ketika Sidney masih mengepalai Seksi Indonesia di Amnesty International, London, bukan karena laporannya tentang Timor Lorosae atau Papua Barat, melainkan karena laporannya tentang Acheh, tanggal 28 Juli 1993. Laporannya yang berjudul "Indonesia: "Shock Therapy" – Restoring Order in Aceh, 1989-1993", banyak dikutip oleh media Barat, pada saat media Indonesia masih takluk di bawah duli sepatu "Bung" Harmoko, pelaksana petunjuk Bapak Presiden Suharto.

Kalaupun ingin memakai kacamata agama, cobalah juga lihat bahwa dunia internasional Islam, khususnya OKI (Organisasi Konferensi Islam) pun menganaktirikan Acheh, karena banyak negara Islam tidak mau menyinggung perasaan penguasa Indonesia. Mengapa? Karena dukungan Indonesia diperlukan dalam menghadapi Israel dan pendukungnya, Amerika Serikat, yang selalu merongrong hak menentukan nasib sendiri bangsa Palestina.
Kemunafikan selalu menandai politik luar negeri semua negara di dunia termasuk Indonesia. Indonesia lebih keras mendukung hak menentukan nasib sendiri dan kemerdekaan bangsa-bangsa Muslim yang jauh, seperti Bosnia, ketimbang bangsa Melayu Patani di Muangthai dan Bangsa Moro di Filipina, yang ingin lepas dari konco-konco Indonesia di ASEAN (5).

Jadi dengan kata lain, kepentingan bangsa Acheh praktis disandera --  atau tepatnya, tersandera -- oleh kepentingan bangsa Palestina. Dalam ruang lingkup kecil, yang membantai umat Muslim di Acheh sejak tahun 1989 - 1998 (saya tidak mampu memprediksikan kapan genocide terhadap bangsa Acheh akan berakhir) dilakukan oleh jenderal-jenderal yang Muslim juga. Dan bukankah setelah Benny Murdani dicopot dari posisinya yang begitu berjaya, tahun 1993, masih ada jenderal-jenderal Muslim, seperti Feisal Tanjung, Syarwan Hamid, dan Try Sutrisno, yang ikut memperpanjang politik DOM di Acheh?

Jika pun benar Jenderal L.B. Murdhani pernah memerintah Prabowo Subianto untuk membunuh rakyat Acheh atau rakyat Timor Lorosae, kenapa operator mesin pembunuh di lapangan tega membunuh rakyat sipil yang seaqidah dengannya dan belum tentu bersalah? Memang, kamus militer kita tidak mengenal Suku-Agama-Ras dan Antargolongan (SARA), perintah tembak mati dari komandan akan tetap dilaksanakan walaupun kepada orang tuanya sendiri.

Saya kurang mengerti, apakah serdadu kita mempercayai Tuhan, namun saya haqqul yakin, mereka punya tuan. Yang jelas, tuan mereka semua – Suharto -- tampaknya memerintahkan mereka berlaku "adil". Jadi kalau ada peluru bagi ratusan demonstran Muslim di Tanjung Priok, bulan September 1984, tujuh tahun kemudian tersedia peluru juga bagi ratusan demonstran di pekuburan Santa Cruz, Dili. Kuburan yang kini sudah membludak karena banyaknya -- dan seringnya -- anak cucu bani Adam meninggal bukan karena penyakit di negeri itu.

Jenderal Pramono, yang juga dikenal sebagai algojo bangsa Acheh di awal 1990-an (6), tidak segan-segan untuk juga berlaku "adil" terhadap kaum Nasrani di Sumatera Utara. Begitu pimpinan Huria Kristen Batak Protestan (HKBP), Pdt. Soritua Nababan mulai semakin kritis terhadap derap pembangunan a la Orde Baru di tanah Tapanuli, dan bersuara kritis seiring dengan meningkatnya kekritisan para pegiat HAM lainnya di Sumatera Utara,mulailah aparat kekuasaan di bawah komando Pramono memecah- belah gereja Kristen terbesar di Asia Tenggara itu. Selama hampir satu dasawarsa, warga HKBP dipecah-belah, dengan korban terbesar jatuh di kubu yang berlawanan dengan kubu yang dilindungi oleh para serdadu, mulai dari yang dipenjara, yang dianiaya, sampai dengan yang dibunuh (7).

Fri, 05 Mar 1999 15:04:35 +1100
Sumber : aditjond@psychology.newcastle.edu.au (George J. Aditjondro)


Posted at 12:12 am by Achehpasee
Make a comment  

Saturday, December 03, 2005


Itulah konsep "keadilan" yang dihayati oleh para serdadu Orde Baru, yang bisa di satu saat -- dan di satu daerah -- tampak lebih berfihak pada kelompok etnis dan agama tertentu, dan berbalik di saat yang lain, dan di daerah yang lain, berfihak pada kelompok etnis dan agama lain. Atau tepatnya, berfihak pada kubu di dalam kelompok itu yang mau berhamba pada penguasa. "Keberfihakan" para serdadu itu hanyalah taktik sesaat, sebab yang penting bagi mereka hanyalah melindungi kepentingan konglomerat, bukan kepentingan rakyat yang melarat. Berfihak pada para firaun , bukan pada kaum dhuafa , bertolakbelakang secara diametral dari cita-cita pendiri TNI, Jenderal Sudirman.

KEDEKATAN ABRI dengan yang kuat dan menindas juga terlihat di arena internasional, di mana diam-diam sudah dibangun hubungan yang cukup mesra dengan Israel, khususnya dalam hal kerjasama intelijen serta pembelian senjata.

Sebagian orang yang melihat seluruh pertikaian politik di Indonesia dari kacamata agama tentunya akan mengatakan, itu hanyalah ulah L.B. Murdhani serta CSIS (Centre for Strategic & International Studies) dengan konsultan dan konglomerat Katoliknya. Kalau itu betul, mengapa para jenderal Islam diam saja, termasuk Sumitro (alm) yang mengungkapkan bagaimana agen-agen Mossad diizinkan bergerak bebas dari kantor perwakilan MI-5, dinas rahasia Inggris di Jalan Tosari, Jakarta? Alasan kerjasama Bakin dengan MI-5 dan Mossad itu, yang berjalan dengan baik, menurut Sumitro, adalah karena kedua organisasi intel asing itu sangat anti-komunis (8).

Dan walaupun Indonesia tak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, karena solidaritas Indonesia dengan Palestina, mengapa para jenderal Muslim itu tidak menentang berbagai gelombang pembelian senjata untuk kepentingan ABRI dari Israel?  Antara tahun 1979-1980, TNI/AU membeli 28 pesawat A-4 Skyhawk buatan AS dari Israel. Kiriman pertama yang terdiri dari 14 A-4 dan TA-4H diterima pada tahun 1980, dan kiriman ke dua diterima pada 1985. Pesawat kelompok pertama adalah veteran perang Yom Kippur 1973, dan yang kedua pernah dipakai menyerang kamp-kamp pengungsi Palestina di Beirut dan basis-basis para patriot Libanon di Lembah Bekaa di bulan Juni 1982 (9).

Pasukan Kopassus, secara terbuka menunjukkan kekagumannya pada tentara Israel. Dalam acara peringatan ulangtahun ke-42 korps yang haus darah ini pada tanggal 16 April 1994, para pengunjung agak terkejut mendapatkan dalam tas hadiah buat mereka, sebuah terjemahan utuh dari sebuah buku tentang sejarah Angkatan Darat Israel, yang memuji kehebatan pasukan komando mereka (Indonesia Business Weekly,  29 April 1994, hal. 13). Dan itu terjadi, setelah Kopassus berada di bawah kepemimpinan Prabowo Subianto.

Memang, di zaman Benny Murdani, pasukan komando ini pernah dilengkapi dengan senjata semi-otomatis Uzi buatan Israel. Walaupun ini pernah dibantah oleh Jenderal Feisal Tanjung, ketika ia menjadi Pangab (Jawa Pos , 20 Oktober 1993; Gema , November 1993, hal. 96), bukti-bukti yang berlawanan juga tersedia. Menurut catatan wartawan The New York Times , edisi 14 Desember 1984, senjata inilah dipakai oleh tentara Indonesia untuk membantai para demonstran Muslim pada 12 September 1984 di Tanjung Priok, Jakarta (10). Tembakan senapan otomatis ini juga beberapa bulan sebelumnya dipakai membunuh seniman, antropolog, dan nasionalis Papua Barat, Arnold Clemens Ap, tepatnya pada tanggal 26 April 1984 (11).

Lagi-lagi konsep "keadilan" yang dianut para serdadu Pancasila: peluru yang sama tersedia bagi mereka yang memperjuangkan kemerdekaan, lepas dari penjajahan Indonesia, dan bagi mereka, yang sekedar memperjuangkan kebebasan berserikat, berbasis agama, dalam kerangka negara kesatuan Republik Indonesia.

Hubungan yang mesra dengan angkatan bersenjata dan dinas rahasia Israel juga masih diteruskan di zaman Prabowo. Buktinya, untuk melacak pejuang kemerdekaan Papua Barat, yang menyandera beberapa warga Indonesia, pada awal 1996, Kopassus dan TNI/AU tidak sungkan-sungkan meminta bantuan Israel untuk menggunakan pesawat tak berawak   (drone ) Mazlat, lewat perantara mereka di Singapura (Far Eastern Economic Review,  30 Mei 1996).

Kalaupun para ilmiawan dan aktivis Muslim pembela bangsa Palestina -- seperti M. Amien Rais, Gus Dur, ICMI dan KISDI  -- tidak begitu mengetahui politik-di-balik-layar ABRI yang sangat intim dengan rezim Zionis Israel, itu dapat dimaklumi. Walaupun sesungguhnya, Amien Rais yang menulis tesis Ph.D.-nya tentang gerakan Ikhwanul Muslimin   di Mesir, dan Gus Dur lulusan Fakultas Sastra Universitas Bagdad, adalah ahli Timur Tengah. Namun mengapa mereka lebih banyak diam saja menghadapi pembantaian-pembantaian di Serambi Mekkah, di Acheh yang lebih dekat ke Jakarta dan Yogya ketimbang Israel, Mesir dan Iraq?
MAKANYA, janganlah pertaruhkan nasib rakyat Acheh pada orang-orang yang hanya melihat Acheh dari sudut nilai simboliknya untuk menarik suara umat Islam di Indonesia (baca: di Jawa), padahal mereka ikut makan duit dari kapitalis-kapitalis Acheh serta oportunis-oportunis Acheh yang selama ini dipakai oleh Suharto untuk (a) meninabobokan rakyat Acheh terhadap perampokan kekayaan alam di Acheh, sambil (b) mengeksploitir nilai simbolik Acheh bagi umat Islam di Indonesia karena julukan Serambi Mekkah itu.

Rezim Orde Baru ini hanya memperlakukan Islam dalam kulit luarnya, sementara aspirasi keadilan dalam Islam yang anti korupsi, yang diperjuangkan oleh sosiolog Islam terkenal, mulai dari Ibnu Khaldun (yang saya rujuk dalam matakuliah Sosiologi Korupsi saya di Universitas Newcastle, Australia) sampai dengan Ali Shari'ati (yang pemikirannya ikut mengilhami saya), tidak mereka hormati. Apalagi semangat demokrasi dan nilai-nilai luhur lain, yang diajarkan oleh Islam.

Buktinya, selama belasan tahun anak-anak Suharto memetik keuntungan dari para jemaah haji Indonesia, berkat kolusi mereka dengan Departemen Agama dan maskapai penerbangan Garuda, dengan "memaksa" Garuda menyewa pesawat-pesawat ekstra dari perusahaan-perusahaan leasing    pesawat mereka, di mana suara Gus Dur, Amien Rais, serta seluruh dewan pakar ICMI-nya (12)?

Lalu, setelah kasino Kopakabana di Ancol ditutup, serta SDSB dibubarkan, berkat perjuangan gerakan massa Islam di kota-kota besar di Indonesia (13), mengapa tidak ada yang menuntut pertanggungjawaban bermilyar-milyar rupiah yang sudah dikeruk anak-anak dan kroni-kroni Suharto lewat bentuk-bentuk perjudian itu (14)?

Mengapa semua orang diam saja sementara eks pemilik kasino Kopakabana, dengan dukungan Tommy Suharto dan Benny Murdani, membuka kasino baru di selatan kota Cilacap?  Kasino baru yang kelewat megah, hingga saat ini bangkrut, didirikan dengan uang darah rakyat Maubere dan keringat serta airmata kaum dhuafa   di Indonesia, karena pemegang sahamnya yang terbesar, Robby Sumampouw, berhasil menjadi orang No. 40 terkaya di Indonesia, berkat monopolinya atas sumber-sumber ekonomi utama di Timor Lorosae, di bawah perlindungan Benny Murdani, pengelolaan monopoli cengkeh BPPC, di bawah Tommy Suharto, serta pengoperasian judi SDSB, yang ikut dinikmati oleh anak-anak Suharto (15).

Banyak orang mengelu-elukan Prof. Dr. B.J. Habibie sebagai "pahlawan pembela kaum Muslim", khususnya kaum Muslim di Indonesia, tapi mengapa orang diam saja terhadap sisi lain orang ini, yakni sebagai produsen dan pedagang senjata, yang ikut memasok kebutuhan senjata dari rezim-rezim represif di dunia, untuk membunuh korban-korban mereka yang tidak bersalah?

Tentunya kita semua tahu, bahwa pada waktu bermukim selama 20 tahun di Jerman, Habibie sudah sempat mengorbit (atau, diorbitkan?) menjadi Wakil Presiden maskapai produsen pesawat dan senjata Jerman, Messerschmit-Bolkow-Blohm (MBB). Kita juga mungkin tahu juga, bahwa Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN), penjelmaan dari pabrik pesawat terbang rintisan Marsekal TNI/AU Nurtanio Pringgodigdo (alm.) di Bandung, adalah pemegang lisensi pembuatan sejumlah pesawat dari MBB (Jerman), CASA (Spanyol), dan Aerospatiale (Perancis).

Namun mungkin hanya orang dalam MBB -- serta para fan   Habibie yang mau membaca buku-buku biografi Habibie terbitan BPPT dan penerbit lain yang direstui Habibie -- mengetahui, bahwa sejak diangkat menjadi Menristek tahun 1978, Habibie dialihkan jabatannya di Jerman menjadi Penasehat Utama Dewan Direksi MBB (16). Mereka juga mengetahui bahwa pada tahun 1979, IPTN telah membentuk usaha patungan dengan CASA, bernama Aircraft Technology Industry yang berkedudukan di Madrid, Spanyol, dengan pembagian saham sama rata alias fifty - fifty  (17).

Namun hanya sedikit orang yang mengetahui, bahwa MBB menguasai 11% saham CASA, dan bahwa MBB memberikan lisensi pada CASA, antara lain untuk menangani penjualan pesawat-pesawat helikopter MBB jenis BO-205, ke Timur Tengah, khususnya Iraq. Dalam paket perjanjian antara MBB dan CASA itu, termasuk juga usaha melengkapi helikopter-helikopter itu dengan peluru kendali anti-tank jenis HOT buatan maskapai Euromissile, yang merupakan usaha patungan fifty-fifty    antara MBB dan perusahaan Perancis, Aerospatiale (18).

Juga hanya segelintir orang, khususnya hanya mereka yang berusaha mempelajari asal-usul peralatan perang yang digunakan oleh Iraq mengetahui, bahwa MBB, CASA, dan secara tidak langsung, IPTN, ikut mempersenjatai rezim Saddam Hussein di Baghdad.

Pertama-tama, pada saat perang Iran-Iraq sedang berlangsung, tepatnya dari tahun 1981 s/d 1985, MBB memasok 23 helikopter jenis BO-105 ke rezim Saddam Hussein. Sebagian alat-alat perang buatan Jerman itu disembunyikan dari mata pers dan parlemen Jerman, dengan menggunakan dalih bahwa pesawat-pesawat itu dibuat dengan lisensi produksi MBB kepada IPTN. Setelah meninggalkan pabriknya di Munchen, Jerman, pesawat-pesawat itu mula-mula diterbangkan ke Swiss, untuk dilengkapi dengan senapan-senapan mesin cepat 20-mm buatan Oerlikon serta sejumlah senjata lain. Selanjutnya, helikopter-helikopter itu diterbangkan ke Austria, di mana maskapai Denzel melengkapinya dengan alat-alat komunikasi dan navigasi untuk keperluan militer, serta diberi cet kamuflase militer pula. Barulah di lapangan terbang militer Pichling di Austria, pesawat angkutan barang militer Iraq menjemputnya untuk diterbangkan ke Baghdad.

Tahun 1985, pemerintah Spanyol memblokir ekspor 60 buah helikopter BO-105 yang dirakit oleh CASA yang dilengkapi peluru kendali HOT itu. Namun tiga tahun kemudian, MBB berhasil memasok Iraq dengan 22 helikopter jenis BK-117 -- patungan dengan maskapai Jepang, Kawasaki -- ke Iraq lewat perwakilan-perwakilan mereka di Jerman dan Austria. Seperti halnya helikopter BO-105 yang dijual ke Iraq a/n IPTN itu, helikopter BK-117 ini dilengkapi dulu dengan peralatan militernya oleh maskapai Denzel di Austria, sebelum dikirim ke Iraq. Denzel sendiri sesungguhnya adalah sebuah perusahaan Jerman yang berpusat di Augsburg, tapi karena ketatnya kontrol terhadap industri senjata di Jerman, membuka 'cabang' di Austria agar lebih bebas beroperasi dari sana (19).

Selain menjual helikopter-helikopter perang kepada Iraq, MBB juga dilaporkan terlibat -- bersama sejumlah perusahaan Jerman lain – dalam pembangunan dan pemasokan peralatan pabrik senjata biologis dan kimiawi Iraq di Samarra, 60 Km sebelah barat laut kota Baghdad. Gas-gas produksi pabrik di Samarra itu kabarnya diujicobakan pada tahanan politik Iraq di penjara tapol terkenal, Abu Gharib, dekat kota Baghdad, maupun terhadap pejuang-pejuang kemerdekaan Kurdhi yang tertawan (20).

Namun IPTN, partner MBB di Indonesia, cukup "adil", sebab Iran pun mendapat pasokan helikopter rakitan IPTN. Khususnya helikopter Super Puma, yang dirakit oleh IPTN dengan lisensi dari maskapai Perancis, Aerospatiale. Hal ini pernah membuat sedikit ketegangan dalam hubungan antara Indonesia dan AS, ketika Menlu AS Warren Christopher mengungkit isyu "penjualan senjata" oleh Indonesia kepada Iran dalam pertemuan antara Suharto dan Bill Clinton di Tokyo, tanggal 7 Juli 1993. Ini diberitakan oleh majalah bisnis yang terbit di Hong Kong, Far Eastern Economic Review  (FEER ), tanggal 26 Agustus 1993 (hal. 24-25).

Setelah melapor ke Suharto selama hampir dua jam di Bina Graha, hari Selasa, 24 September 1993, Habibie membantah berita FEER  itu, dengan mengatakan bahwa ketujuh helikopter Super Puma senilai 100 juta dollar AS yang sudah disepakati penjualannya ke Iran untuk melunasi hutang pembelian minyak sudah diketahui oleh Perancis, dan bukan untuk keperluan militer. "Puma yang untuk keperluan militer bisa dipasang roket di kanan kiri, dan kita tidak menjual yang jenis ini," katanya kepada pers yang sudah menunggu-nunggu bantahannya. Secara kategoris ia juga menegaskan, bahwa RI tak menjual senjata ke Teheran dan Baghdad, dan bahwa penjualan senjata ke luar negeri diatur oleh Keputusan Presiden. Inti Keppres itu, menurut Habibie, adalah bahwa Indonesia tidak akan ikut campur dalam suatu konflik dengan menjual senjata. Berdasarkan Keppres itu, kata Habibie lebih lanjut, Pemerintah Indonesia tidak akan menjual senjata canggih ke negara-negara yang sedang bertikai (Bernas , 25 Agustus 1993; Kompas , 24-25 Agustus 1993).

Pers kita, yang tidak begitu mengetahui lika-liku penjualan senjata, dan bagaimana kiat-kiat produsen pesawat untuk mengelabui peraturan-peraturan anti proliferasi senjata, tidak menanyakan lebih jauh. Namun melihat pengalaman MBB mencoba mengelabui kaum pasifis (anti-perang) di negerinya, dengan memanfaatkan perusahaan-perusahaan afiliasinya di Spanyol dan Indonesia, tidaklah terlalu sukar bagi maskapai Perancis Aerospatiale untuk memasok angkatan udara Iran dengan Super Puma untuk keperluan militer, tanpa melanggar sebuah Keppres Indonesia. Keppres itu sendiri banyak kelemahannya. Misalnya, di mana batasan"negara-negara yang sedang bertikai?" Apakah pertikaian antara Iran dan Iraq betul-betul sudah reda, tahun 1993, ataukah kedua negara itu hanya sekedar melakukan "gencatan senjata"? Lalu, bagaimana klasifikasi hubungan antara Iran dan Afghanistan, setelah Kabul jatuh ke tangan rezim Taliban yang tidak bersahabat dengan kaum Syi'ah di Iran?

Dari berbagai laporan ini, yang tidak hanya dikumpulkan oleh wartawan Barat yang mudah dicap 'anti Islam', melainkan juga oleh wartawan Mesir yang kritis, Adel Darwish, kita tentunya perlu bertanya: bagaimana seseorang yang di dalam negeri dielu-elukan sebagai "pembela Islam", dapat tidur dengan tenang setelah perusahaan mancanegara di mana ia bekerja sejak 1965, dan di mana ia sejak 1978 tercatat sebagai "Penasehat Utama Dewan Direksi MBB", menghasilkan penderitaan yang begitu besar di antara rakyat Iran, Iraq, Kurdistan, dan Afghanistan?

Ataukah kita tidak perlu menanyakan hal itu, mengingat di dalam negeri kita sendiri, orang juga tidak melihat kontradiksi antara figur "pembela Islam" dengan fungsi sebagai Ketua Dewan Pembina dan Pengelola Industri-Industri Strategis dan Industri Hankam?

Dalam periode 20 tahun selama menjadi Menristek, ia diserahi memimpin sepuluh industri strategis, yang kemudian dihimpun di bawah koordinasi Badan Pengelola Industri Strategis (BPIS), yang diketuai Habibie hingga bulan Maret 1998, ketika Suharto memilihnya sebagai Wakil Presiden.

Setidak-tidaknya, dalam kedudukan sebagai Direktur Utama IPTN (1976-1998), Direktur Utama PT PAL Indonesia (1978-1998), dan Direktur Utama PT PINDAD (1983-1998), Habibie ikut memasok "otot-otot tambahan" para serdadu Orde Baru, guna mempertinggi keampuhan mereka menindas rakyatnya sendiri. Di bawah koordinasinyalah daya jangkau dan daya tempur TNI/AU semakin luas dan ampuh, berkat pesawat-pesawat militer rakitan IPTN. Di bawah koordinasinyalah, daya jangkau dan daya tempur TNI/AL semakin luas dan ampuh, berkat daya jangkau dan daya tempur kapal-kapal patroli rakitannya. Di bawah koordinasinyalah, daya bunuh TNI/AD semakin ampuh, berkat senjata api dan peluru buatan PT Pindad. Termasuk peluru-peluru pencabut nyawa puluhan rakyat Acheh di Idi Cut, yang ditenggelamkan di Sungai Arakundo, 3 Februari lalu.

Ironisnya, penelitian saya menunjukkan, bahwa di balik hampir setiap industri strategis yang dipimpin Habibie, juga di balik otorita dan megaproyek yang dipercayakan Suharto kepadanya, seperti Batam dan Natuna, tersembunyi lebih dari seratus perusahaan keluarga besar Habibie dan Suharto yang bagaikan anak-anak anjing yang kelaparan siap menyerbu puting susu induknya (21).

Anehnya, atau mungkin lebih tepat, sedihnya, mengapa penyakit kanker ini dibiarkan terus berkembang selama 20 tahun sehingga berkembang ke stadium yang sudah begitu kronis dan ganas, dan bukannya diperangi sejak dini?

Apakah kebisuan tokoh-tokoh dan organisasi-organisasi berbendera Islam di Indonesia, terhadap berbagai pelanggaran HAM oleh rezim Orde Baru, serta pemupukan kekayaan keluarga besar Suharto dan Habibie, itu disebabkan oleh kedekatan mereka dengan "mafia Acheh", yang pada gilirannya terlalu menyatu dengan bisnis keluarga Soeharto?

Untuk jelasnya, marilah saya uraikan dulu, apa dan siapa yang saya maksud dengan " mafia Acheh" peliharaan Suharto itu.

Entah karena nilai simbolik "Serambi Mekkah", ataukah karena ingin melunakkan hati orang Acheh, Soeharto selalu mengorbitkan tokoh-tokoh Acheh -- yang mau diajak kerjasama -- selama masa kekuasaannya, dalam konglomerat terbesar di Indonesia (Salim Group), Badan Urusan Logistik (Bulog), dan Pertamina. Dan janganlah kita lupa bahwa di samping sektor kehutanan, Bulog dan Pertamina adalah pusat korupsi terbesar sejak di awal-awal Orde Baru, menurut penelitian Komisi Empat (Wilopo, I.J. Kasimo, Johannes, Anwar Tjokroaminoto) yang dibentuk oleh Soeharto menanggapi aksi-aksi mahasiswa bulan Januari 1970, tapi yang hasilnya langsung di-peti-es-kan oleh si pemberi order (22).

Di Salim Group, kita saksikan bagaimana seorang pengusaha asal Acheh, Ibrahim Risyad, sejak awalnya telah diajak bergabung oleh saudara sepupu Soeharto, Sudwikatmono. Di samping keikutsertaanya dalam kelompok Salim, Risyad kini juga berjaya dalam dua kelompok lain, yakni kelompok Napan, bersama Henry Pribadi yang bekas bandar SDSB, serta kelompok keluarganya sendiri, Risyadson Group.

Selain melalui Sudwikatmono, Suharto telah mendelegasikan wewenang dan wibawanya untuk pengembangan bisnis Ibrahim Risyad pada Ir. Hartarto Sastrosoenarto yang jadi Menteri Perindustrian waktu itu. Makanya, putera sulung Hartarto, Ir. Gunadharma Hartarto, juga duduk dalam kepengurusan pabrik kertas PT Takengon Pulp & Paper Company, perusahaan HTI (hutan tanaman industri) PT Indonusa Indrapura, pabrik papan PT Aceh Mdf Wood Products, dan belasan perusahaan lain bersama keluarga Ibrahim Risyad (23).

Dengan segala koneksi ke Bina Graha (istana resmi Suharto) dan Cendana (istana tidak resmi) itu, Ibrahim Risyad berhasil membangun kerajaan bisnisnya, yang membuat ia menjadi salah seorang di antara enam pengusaha non-Cina terkaya di Asia Tenggara. Begitu menurut majalah Forbes  edisi bahasa Cina, Zibenjia , yang di tahun 1994 mencatat kekayaan pengusaha kelahiran Sigli, Acheh, tanggal 3 Maret 1934 itu telah mencapai 500 juta dollar AS. Setingkat dengan Sudwikatmono, tapi jauh di bawah Siti Hardiyanti Rukmana, alias Tutut, yang waktu itu ditaksir memiliki kekayaan sekitar 1,5 milyar dollar AS (Info Bisnis , Oktober 1994).

Aliansi Ibrahim Risyad tidak hanya dengan keluarga-keluarga Liem Sioe Liong, Suharto, dan Hartarto. Dengan cukong binaan Benny Murdani, Robby Sumampouw, ia telah membangun industri kain ban, PT Branta Mulia, yang sudah memperlebar sayap ke Muangthai dan Malaysia, dan Filipina, berpatungan dengan perusahaan-perusahaan top di sana. Dalam perusahaan multinasional itu, Robby Sumampouw menguasai saham mayoritas, tapi Ibrahim Risyad yang tampil ke depan sebagai Presiden Direktur, didampingi oleh Henry Pribadi, Robby Sumampouw, dan Gunadharma Hartarto sebagai direktur (24).

Di Malaysia, Risyad telah membangun aliansi bisnis tingkat tinggi dengan Mirzan Mahathir, putra sulung Perdana Menteri Malaysia yang kini sedang berseteru dengan bekas wakilnya, Anwar Ibrahim. Kelompok Risyadson kepunyaan keluarga Ibrahim Risyad dan Konsortium Perkapalan Berhad (KPB) kepunyaan Mirzan telah membentuk proyek transportasi terpadu di Indonesia yang telah menelan investasi 45 juta dollar AS. Namanya Kay Pi Transmalindo (Bisnis Indonesia , 7 Juni 1996; The Bulletin , 8 Oktober 1996, hal. 52-53).

Begitulah usaha kedua konglomerat pribumi di kedua sisi Selat Malaka itu untuk memanfaatkan segitiga pertumbuhan ekonomi Indonesia-Malaysia-Muangthai. Begitu kencangnya Mahathir mendukung bisnis putera sulungnya, sampai-sampai Anwar Ibrahim, yang waktu itu masih Timbalan (Wakil) Perdana Menteri, menuduh Mahathir berusaha menyelamatkan KPB dari krisis moneter yang melanda negeri jiran itu, dengan memerintahkan perusahaan minyak negara Malaysia, Petronas, membayarkan hutang KPB sebesar 490 juta dollar AS. Tuduhan KKN terhadap Mahathir, ditambah dengan perbedaan faham soal kebijakan fiskal di sana, merupakan pangkal perpecahan antara Mahathir dan Anwar Ibrahim, suatu persekutuan taktis yang tadinya disangka orang akan melicinkan suksesi kepemimpinan di negara itu (Asia Times , 28 Desember 1995; Business Week , 9 November 1998, hal. 68-69).

Bustanil Arifin, yang isterinya, Suhardani Arifin masih kerabat Nyonya Tien Suharto (alm) (25), adalah juga orang kunci dalam "mafia Acheh" yang dekat dengan Suharto. Selain menjadi pengurus sejumlah yayasan yang diketuai Soeharto, ia sangat lama menguasai Bulog, sebelum dioperkan kepada Beddu Amang.

Dalam posisinya sebagai ketua Bulog ia ikut membesarkan pabrik penggilingan terigu, PT Bogasari, berkat monopoli yang diperoleh Bogasari, dan sekaligus dipercayai Suharto untuk meng-swasta-kan PT PP Berdikari. Perusahaan yang tersebut terakhir ini tadinya merupakan BUMN, yang dibentuk dari hasil rampasan kekayaan dua orang pengusaha yang dekat dengan Sukarno (Teuku Markam dan Haji Mohammad Aslam), yang disita oleh rezim Orde Baru.

Berkat kelihaian Suharto dan tangan kanannya ini, PT PP Berdikari berangsur-angsur beralih posisi menjadi satu konglomerat swasta, tanpa melalui persetujuan DPR-RI. Beberapa anak perusahaan Berdikari menjadi subkontraktor dari berbagai bisnis yang resminya bernaung di bawah Bulog. Misalnya, perkebunan kapas PT Kapas Indah Indonesia di Sulawesi Tenggara, serta PT Oryza Sativa, yang menangani distribusi beras. Sedangkan Bank Duta, yang memiliki sebagian aset PT PP Berdikari, menjadi salah satu bank utama keluarga Suharto, karena kepemilikannya kini sudah beralih ke tiga yayasan yang diketuai oleh Suharto, yakni Yayasan Dharmais, Yayasan Supersemar, dan Yayasan Dakab. Proses "swasta-nisasi" (baca: Suharto-nisasi) ini berjalan dengan bantuan Sudharmono, ketika ia menjabat sebagai Sekretaris Negara merangkap Ketua DPP Golkar (Warta Ekonomi , 31 Juli 1989, hal. 76-78; Progres , 1 (2), 1991, hal. 27-29;Prospek , 10 Agustus 1998, hal. 10-17). 


Posted at 11:34 pm by Achehpasee
Comment (1)  



Dioperkan dari tangan Bustanil Arifin ke tangan tokoh Acheh lain, yakni bekas Gubernur Ibrahim Hasan, lalu selanjutnya ke tangan ekonom asal Sulawesi Selatan, Beddu Amang, trio Bulog-Bogasari-Berdikari semakin mantap peranannya sebagai sapi perahan keluarga Suharto. Puncaknya adalah kasus ruilslag   tanah-tanah dan gudang-gudang Dolog menjadi inventaris perusahaan kulakan PT Goro Batara Sakti, yang melahirkan perintah cekal terhadap Tommy Suharto, Beddu Amang, dan Ricardo Gelael (Warta Ekonomi , 1 Desember 1998, hal. 55).

Sementara itu, sebagaimana halnya Ibrahim Risyad berhasil membangun kerajaan bisnis keluarganya, Bustanil Arifin juga berhasil melakukan hal yang serupa. Kelompok ini, yang kini dikenal dengan nama Danitama Group, dengan holding company  PT Danitama Nugra Utama, juga "bercabang" ke mana-mana, dengan melibatkan sebagian pejabat Bulog maupun eksekutif Bogasari. Misalnya, seorang kapitalis-birokrat Acheh, Abdul Rachman Ramly, menjadi ketua Dewan Komisaris PT Bormindo Nusantara, anak perusahaan Danitama yang bergerak di bidang pengeboran minyak (Jakarta Post , 18 Februari 1994). Selain itu, Piet Yap, seorang direktur PT Bogasari, ikut memegang saham HPH PT Wapoga Mutiara Timber di Pulau Biak, Papua Barat (26).

A.R. Ramly, juga sangat dipercaya oleh keluarga besar Suharto. Tampaknya ia mulai ditarik ke kelompok Danitama, ketika ia menjabat sebagai direktur Pertamina. Setelah digantikan oleh Faisal Abda'oe, Ramly langsung diorbitkan ke PT Astra International, holding company konglomerat kedua terbesar di Indonesia, ketika keluarga Suharto berusaha memanfaatkan krisis Bank Summa untuk menancapkan kuku dan cakar mereka di sana. Namun posisi Ramly sebagai Direktur Utama PT Astra International, menggantikan Prof. Sumitro Djojohadikusumo, juga tidak berlangsung lama. Sebab ketika Tommy Suharto perlu membuktikan pada World Trade Organisation (WTO) di Jenewa, bahwa ia punya pabrik perakitan mobil untuk merakit mobil Timornya, Bob Hasan pun diorbitkan ke puncak pimpinan kelompok Astra.

Trio pengusaha top Acheh ini, tidak berdiri sendiri. Di sekeliling mereka masih ada sejumlah pengusaha keturunan Cina kepercayaan Suharto, seperti Bob Hasan, serta kapitalis-birokrat mantan jenderal, seperti Ibnu Sutowo. Bersama anak-anak Suharto, khususnya Tommy dan Sigit, mereka memegang saham sejumlah perusahaan pengolahan hasil hutan, misalnya HPH PT Alas Helau dan PT Kertas Kraft Aceh, atau menjadi menjadi kontraktor dan sub-kontraktor pengeboran minyak, industri petrokimia, dan industri berat lain di Acheh.

Konglomerat dan "tuan tanah swasta" maupun "tuan laut swasta" terbesar di Acheh, tentu saja masih didominasi langsung oleh keluarga Suharto. Kelompok Humpuss milik Tommy Suharto dan abangnya, Sigit Harjojudanto, menguasai tanah seluas satu juta meter persegi yang masih berstatus tanah Pertamina yang diperoleh melalui perjanjian sewa pakai. Di situlah berdiri pabrik PT Humpuss Aromatic. Tanah di Desa Blang Naleung Mameh Batuphat Timur dan Batuphat Barat, Kecamatan Muara Dua, Kabupaten Acheh Utara itu dikuasakan kepada PT Humpuss Aromatic berdasarkan HGB (hak guna bangunan) No. 2 Tanggal 29 Januari 1994. Surat perjanjian sewa pakai yang dikeluarkan Pertamina kepada PT Humpuss Aromatic itu, dikuatkan dengan SK Kepala BPN (Badan Pertanahan Nasional) Acheh Utara tentang pemberian izin lokasi.

Pabrik raksasa ini sudah direncanakan sejak akhir dekade 1980-an, sebagai usaha patungan senilai 1,27 milyar dollar AS antara maskapai Jerman, Thyssen Rheinstall dengan Humpuss. Menurut rencana semula, pabrik itu akan mulai beroperasi tahun 1992, dengan memproduksi 405 ribu ton benzena setahun, 50 ribu ton toluena dan 217 ribu ton paraxylena. Semuanya merupakan bahan baku industri serat sintetis, karet sintetis, dan plastik.

Rencana itu kemudian molor lima tahun hingga pertengahan 1997, ketika PT Humpuss Aromatic mulai memproduksi paraxylena, setelah menghabiskan investasi sebesar 850 juta dollar AS. Bergandengan dengan PT Humpuss Aromatic itu kelompok induknya, Humpuss, juga sedang membangun pabrik PTA (purified terephtaltic acid ), alias bahan baku serat polyester, yang telah mendapat izin prinsip BKPM pada tanggal 24 Oktober 1990, yang bakal akan menelan investasi sebesar 200 juta dollar AS. Pabrik PTA ini akan merupakan usaha patungan antara Humpuss (10%), Pertamina (20%), serta dua perusahaan Jepang -- Mitsui & Co. Ltd. (20%) dan Mitsui Petrochemical Industries Ltd (50%).

Mengingat selain Humpuss, kelompok Salim, Bimantara, dan Bakrie juga sedang membangun industri dasar serupa, proyek petrokimia Tommy Suharto itu mendapat berbagai kemudahan dari pemerintah, yakni proteksi terhadap impor PTA, kemudahan sewa tanah Pertamina seluas 1 juta m2 itu, kemudahan sewa peralatan kilang LNG Arun, kemudahan sewa jasa operator kilang tersebut, serta kedekatannya dengan pelabuhan Lhokseumawe (Far Eastern Economic Review , 30 Maret 1989: 52-53; Warta Ekonomi , 5 Nov. 1990; Swasembada , Mei 1991: 36-37;Kontan , 10 Maret 1997; Prospek , 6 Juli 1998: 22; Serambi , 31 Nov. 1998).

Sementara Tommy memetik rezeki gas alam Arun di darat, Bambang Trihatmodjo menikmati rezeki gas alam Arun di laut. Satu perusahaan angkutan minyak dan gas alam cair raksasa yang berbasis di Singapura yang dikuasai oleh Bambang Trihatmodjo dan kawan-kawannya dari Bimantara, Osprey Maritime Ltd., telah mendapat kontrak pengapalan LNG Arun ke Korea Selatan selama 20 tahun (1986-2006).

Berkat kontrak jangka panjang dengan Pertamina dan Mobil Oil itu, Osprey Maritime berhasil mendapatkan pinjaman bank untuk membeli seluruh armada tanker minyak mentah dan LNG dari perusahaan Norwegia, Gotaas-Larsen, senilai 750 juta dollar. Selanjutnya, sesuai dengan semboyan "duit beranak duit", perusahaan migas pemerintah Qatas di Uni Emirat Arab serta Mobil Oil yang juga menambang gas alam di Qatas mengontrak Osprey Maritime untuk juga mengangkut LNG dari Qatar ke para konsumennya (27).

Kontrak yang baru saja ditandatangani bulan November 1997 dan berpotensi memasok 25% perdagangan LNG dunia, merupakan kontrak kedua bagi Osprey Maritime di Timur Tengah. Dua tahun lalu, perusahaan Singapura milik Bambang Trihatmodjo itu juga telah dicarter oleh Saudi Basic Industrial Corporation (SIBC) untuk mengangkut minyak dan produk-produk minyak dari Arab Saudi ke para konsumennya (Economic & Business Review  Indonesia , 5 Juni 1996). Barangkali inilah buah kerjasama Bambang Trihatmodjo dengan raja-raja duit di Arab Saudi, setelah kelompok Bimantaranya berpatungan dengan kelompok bank Saudi, Al-Baraka, dan Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah, sejak tahun 1991 (Far Eastern Economic Review , 27 Juni 1991).

Kesuksesan Osprey Maritime Ltd. untuk begitu cepat mengembangkan usahanya di bidang transportasi LNG, tidak hanya di kawasan Asia Timur, melainkan juga di Timur Tengah, tentunya tidak terlepas dari "orang-orang kunci" di perusahaan itu, yang punya koneksi ke sektor perminyakan dunia. Chief Operating Officer    untuk armada Osprey Maritime Ltd, adalah Kapten Roy T. Watson, yang berpengalaman 23 tahun dalam pengangkutan migas dengan tanker-tanker Mobil Oil (Annual Report 1997 Osprey Maritime, hal. 10).

Kemudian, seorang Direktur Non-Eksekutif Osprey Maritime Ltd. Adalah Tengku Nathan Machmud, yang selama 12 tahun hingga pensiunnya menjabat sebagai President dan Resident Manager perusahaan minyak ARCO Indonesia (1983-1995). Setahun sebelum pensiun, tepatnya bulan Agustus 1994, ia telah diangkat oleh Bambang Trihatmodjo untuk menjadi Komisaris pabrik PTA kelompok Bimantara, PT Tri Polyta Indonesia, jabatan yang tetap dipegangnya setelah Bambang menarik dia ke direksi Osprey Maritime.

Barangkali itulah 'balas jasa' Bambang terhadap T.N. Machmud, untuk pemberian saham kosong sebesar 10% kepada dua anak perusahaan Bimantara -- PT Bimantara Duta Samudra & PT Citraduta Samudra -- dalam PT Atlantic Richfield Bali North Inc., anak perusahaan Arco yang membangun dan mengelola pipa gas alam sepanjang 320 Km dari sumur lepas pantai Pagerungan di sebelah utara Pulau Bali, ke Gresik. Akhir tahun lalu, Bimantara secara resmi digusur dari proyek itu oleh Menteri Pengawasan Pembangunan & Reformasi Administratif, Ir. Hartarto Sastrosunarto (Kedaulatan Rakyat , 5 Des. 1994; Warta Ekonomi , 5 Juni 1995: 27, 11 Agustus 1997: 33; Prospek , 6 Juli 1998: 22;AFP , 3 & 7 Nov. 1998, 10 Des. 1998; Annual Report 1997 Osprey Maritime, hal. 11).

Itu tidak berarti, bahwa Bambang Trihatmodjo sudah angkat kaki sepenuhnya dari produksi migas lepas pantai di Indonesia. Kembali lagi Mobil Oil menjadi 'juruselamat' ambisi putera kedua Suharto di bidang perminyakan. Sebab pada tanggal 8 Mei 1996, satu anak perusahaan Bimantara yang bernama Treasury Bay Enterprise Ltd., bekerjasama dengan anak perusahaan Mobil, Mobil Peudada, dan satu maskapai lain, Opic Peudada Corporation mendapatkan kontrak karya pengeboran minyak di lepas pantai Peudada, Acheh (Prospek , 6 Juli 1998" 23).

Dari laut dan minyak, marilah kita jenguk sebentar hutan di daratan negeri Acheh. Di sini Sigit Harjojudanto yang lebih berjaya, ketimbang kedua adiknya, Bambang Trihatmodjo dan Tommy Suharto. Kelompok Nusamba yang dikelola oleh Bob Hasan, di mana Sigit memiliki saham sebesar 10%, memiliki 70% saham perusahaan penebangan hutan PT Alas Helau. Sisanya, dikuasai oleh keluarga Ibnu Sutowo lewat kelompok Nugra Santana.
Perusahaan ini memiliki konsesi hutan seluas 330 ribu hektar di Takengon, Kabupaten Aceh Tengah, dan masih mendapat pencadangan wilayah HTI (hutan tanaman industri) seluas 175 ribu hektar. Ini hanya sedikit lebih luas ketimbang pencadangan wilayah HTI seluas 166,5 ribu hektar untuk PT Takengon Pulp & Paper milik Ibrahim Risyad & Gunadharma Hartarto.

PT Alas Helau, pada gilirannya menguasai 25% saham pabrik PT Kertas Kraft Aceh, sedangkan mayoritas sahamnya (75%) dikuasai oleh pemerintah Indonesia. Pabriknya terletak di Desa Jamuan, sekitar 20 Km dari kota Lhokseumawe, memanfaatkan kayu pinus dari hutan konsesi PT KKA seluas 133 ribu hektar di Desa Lampahan, Kabupaten Aceh Tengah juga. Pembangunan jalan PT KKA di pinggiran Danau Laut Tawar merusak alat-alat penangkapan ikan secara tradisional -- didisen   dan panyangkulen  , dalam bahasa setempat -- senilai hampir Rp 5 juta, yang hanya dibayar kurang dari Rp 1 juta, tahun 1990.

PT Alas Helau, juga menguasai 60% saham perusahaan PT Tusam Hutani Lestari, sedangkan sisa sahamnya dikuasai oleh PT Inhutani IV, sebuah perusahaan negara. Perusahaan mendapat konsesi HTI pulp  seluas 96 ribu hektar. Mungkin karena perusahaan ini dikuasai oleh kelompok Nusamba, maka dana pensiunnya juga diserahkan untuk dikelola oleh perusahaan asuransi yang dikuasai oleh kelompok Nusamba, yakni PT Asuransi Jiwa Tugu Mandiri. Lumayan juga, mengingat jumlah dana pensiun 300 karyawan PT Tusam Hutani Lestari berjumlah sekitar Rp 70 juta setahun. Ini hanya satu contoh lagi bagaimana dana keluarga Suharto diputar kembali ke kantong keluarga Suharto, dengan pembagian rezeki pada Pertamina, yang juga memegang saham kelompok Tugu Pratama, induk perusahaan asuransi itu (Fakta , 1 Agustus 1991: 22, 62; Editor , 23 Des. 1989; Swasembada , 30 Jan.-19 Febr. 1997: 24; Warta Ekonomi , 11 Agustus 1997: 9; PDBI, 1994, op. cit ., hal. A - 1, B-3 - B-4, B - 110, B - 156, B - 204, B - 315).

Begitulah sekilas, petabumi politik-ekonomi "mafia Acheh-Suharto".
Petabumi ini perlu diketahui, supaya kita tidak terkejut, kalau Malaysia akan mengambil langkah-langkah yang represif lagi terhadap para migran dan pengungsi Acheh yang hijrah ke sana. Atau kalau Muangthai, yang juga cukup pusing menghadapi perjuangan kemerdekaan bangsa Melayu Pattani di selatan, juga bersikap kurang bersahabat terhadap aspirasi bangsa Acheh.

Petabumi politik-ekonomi ini juga perlu diketahui, menghadapi money politics    yang mungkin akan digalakkan oleh "mafia Acheh" ini di dalam negeri, untuk meredam gerakan pro-referendum yang telah dicetuskan oleh kongres pelajar, mahasiswa, santri, dan pemuda-pemudi Acheh di Banda Acheh, 31 Januari s/d 4 Februari yang lalu.

BELAKANGAN ini masih ada yang bertanya-tanya, kenapa saya tertarik dan peduli terhadap pejuang HAM Acheh? Anda punya hak untuk mencurigai saya sebagai seorang Nasrani yang berideologi sosialis demokrat. Namun bagi saya sendiri, saya berutang budi pada kawan-kawan Acheh yang belum saya kenal tapi ikut mendukung perjuangan Timor Lorosae lewat IPJET (International Platform of Jurists for East Timor), organisasi di mana saya berada. Khususnya Tgk. Hasan di Tiro.

Saya mendukung referendum dan perjuangan kemerdekaan bangsa Acheh yang betul-betul mencerminkan cita-cita negara yang adil dan makmur sebagaimana dieksperimenkan oleh Nabi Muhammad SAW dalam Piagam Madinah, walaupun saya bukan Muslim.

Sekali lagi saya tegaskan bahwa persoalannya bagi saya bukan agama orang yang dijajah, melainkan prinsip bahwa penjajahan itu dilakukan atas nama saya sebagai bangsa Indonesia dan dengan uang pajak yang saya bayar pada pemerintah Jakarta yang sebagian dipakai untuk membiayai alat-alat represi negara -- tentara, polisi, juga jaksa dan pengadilan yang lebih sering berfihak kepada penguasa ketimbang pada rakyat jelata.

Saya mendukung perjuangan rakyat Acheh menghadapi serdadu Orde Baru, karena saya merasa, banyak yang dapat dipelajari oleh para pegiat HAM di Acheh, dari tingkah laku dan strategi militer di tempat-tempat lain, khususnya di Timor Lorosae. Dan banyak lagi yang masih belum diungkapkan, tentang dampak negatif operasi-operasi militer di Acheh. Misalnya, saya pernah membaca bahwa skuadron pesawat tempur taktis OV 10F Bronco, yang telah menyebar maut di Timor Lorosae dengan bom konvensional dan bom kimianya, juga pernah beroperasi di Acheh. Namanya "Operasi Rencong 1991", dari situ kita tahu kapan kejadiannya (Angkasa , Jan. 1993: 42; Sept. 1997: 43).

Sumber informasi ini cukup kompeten, sebab Angkasa   diterbitkan oleh Dinas Penerangan TNI/AU, bekerjasama dengan Kelompok Kompas Gramedia. Informasi ini juga sangat penting, mengingat "kuda liar berbau mesiu" ini, begitu majalah Angkasa   menjulukinya, akan lebih mudah lagi beroperasi di Acheh, bersama-sama pesawat-pesawat "penumpas pemberontakan" (counter-insurgency ) lain milik TNI/AU dan Korps Penerbad (Penerbangan TNI/AD), apabila Pangkalan Udara Sultan Iskandar Muda, yang sudah diresmikan tanggal 25 Mei 1996, semakin difungsikan.

Khusus tentang pesawat OV 10F Bronco ini, angkatan udara Indonesia sangat menyukainya, mengingat jenis pesawat ini sudah tergembleng dalam Perang Vietnam, maupun ekspedisi-ekspedisi sebelumnya ke Timor Lorosae, Papua Barat dan Acheh, dan karena kemudahan mendapatkan mesinnya, yang identik dengan mesin pesawat CASA 212 Aviocar   rakitan IPTN. "Mudah kok suku cadangnya. Teknisi saya kalau mencari suku cadang Bronco bisa pergi ke IPTN," begitu menurut seorang marsekal muda TNI/AU yang pernah berurusan dengan skuadron ini (Angkasa , Sept. 1997: 44).

Seperti halnya di Timor Lorosae, ribuan rakyat desa yang bukan gerilyawan GAM bisa kembali menjadi korban, apabila gabungan kekuatan udara militer Orde Baru begitu bersemangat ingin "memisahkan ikan dari air", sesuai dengan teori perang gerilya yang pernah mereka terapkan sendiri.

Walhasil, alternatif apa yang bisa kita lakukan untuk menyelesaikan benang kusut di Acheh ini di mana tidak ada keinginan pemerintah untuk menuntaskannya?

Agar isu Aceh ini betul-betul bisa terangkat ke permukaan, dan tidak hanya menjadi "bola politik" untuk ditendang kanan-kiri oleh para politisi Orde Baru, marilah kita bagi informasi ini dengan kawan-kawan ornop lainnya, di dalam maupun di luar negeri. Jakarta juga tidak akan merestui referendum di Acheh, apalagi merestui hak bangsa Acheh yang sampai Belanda angkat kaki dari Acheh tahun 1942 belum pernah mengaku takluk pada Belanda. Jadi secara historis wilayah Kesultanan Acheh tidak termasuk wilayah jajahan Hindia Belanda yang diserahkan kedaulatannya pada RI di Den Haag, tanggal 27 Desember 1949. Jadi dari aspek sejarah, posisi Acheh sama seperti Timor Lorosae. Rakyat Acheh punya hak untuk menentukan nasibnya sendiri.

Acheh adalah Acheh, karena itu pertahankanlah hak-hak asasi kolektif Anda sekuat-kuatnya dengan cara damai melalui diplomasi PBB maupun lewat diplomasi NGO (ornop) atau setidak-tidaknya melalui ide negara federasi sebagaimana dilontarkan oleh Prof. Syamsuddin Mahmud, Gubernur Acheh saat ini. Saya tidak tahu apakah rakyat Acheh akan menerima otonomi daerah seluas-luasnya. Sejarah juga membuktikan bagaimana Pemerintah Pusat telah gemilang menipu rakyat Acheh melalui Ikrar Lamteh dan gelar "Daerah Istimewa Acheh". Hanya keledai yang terantuk dua kali pada batu yang sama. Dengan kata lain, mengulangi kesalahan yang sama adalah kebodohan.

Jadi kesimpulan saya sekali lagi -- jangan gantungkan masa depan rakyat Acheh pada segelintir politisi avonturir di Jakarta.  Rebutlah masa depan Anda dalam tangan Anda sendiri, sebagaimana yang telah dilakukan bangsa Maubere di Timor Lorosae, walaupun mereka telah kehilangan sepertiga penduduk mereka setelah 23 tahun pendudukan Indonesia.

Apa yang bisa saya berikan kepada rakyat Acheh? Saya berusaha mulai menarik perhatian dunia pada tragedi bangsa Acheh, sejak pertengahan 1995, ketika Nigeria dipecat dari keanggotaan Commonwealth Inggris, karena pembantaian para pemimpin bangsa Ogoni, yang memprotes pencemaran lingkungan hidup mereka oleh maskapai minyak multinasional, Shell. Atas dasar yang serupa, yakni penindasan hak-hak asasi bangsa Acheh demi mulusnya operasi maskapai minyak Mobil Oil, bangsa Acheh juga patut mendapat perhatian yang sama. Begitu argumentasi saya dalam tulisan itu.

Sudah tiga tahun berturut-turut, saya menempatkan Acheh dalam prioritas utama matakuliah saya, Sosiologi Gerakan-gerakan Kemerdekaan Pasca-kolonial di Departemen Sosiologi & Antropologi di Universitas Newcastle tempat saya mengajar. Tahun lalu, satu-satunya dosen tamu yang saya undang dalam matakuliah ini adalah Saudara M. Dahlan, aktivis Acheh Merdeka yang saya kenal di Sydney, dari siapa saya sudah berkuliah banyak tentang sejarah Acheh yang berbeda dengan yang pernah saya dapat di sekolah, sambil menonton video rekamanan pidato-pidato M. Hasan di Tiro dari Swedia dan Negeri Belanda.

Tahun lalu, saya berusaha mengangkat isyu Acheh di Swiss, negeri netral di Pegunungan Alpen, Eropa, di mana Palang & Sabit Merah Sedunia serta Komisi HAM PBB bermarkas besar di Jenewa. Ironisnya, ketika di bulan April 1998, sejumlah pengungsi Acheh meminta suaka di Kedubes Swiss di Kuala Lumpur, para diplomat Swiss justru menolak, dan para pengungsi yang malang itu, bersama mereka yang juga ditolak di Kedubes Perancis dan Brunei-Darussalam, dipulangkan oleh pemerintah Malaysia ke Acheh, di mana nasib mereka tak dapat dipertanggungjawabkan. Makanya, dengan "membonceng" isyu kemungkinan penyembunyian harta jarahan keluarga dan para kroni Suharto di Swiss, saya menulis laporan tentang hubungan-hubungan bisnis oligarki Suharto dan Habibie dengan maskapai-maskapai Swiss, sambil sekaligus mengingatkan ornop-ornop Swiss terhadap kemunafikan para diplomat mereka itu (28).

Sejak saat itu, ornop-ornop di Swiss, bersama para aktivis mahasiswa Indonesia di sana, mulai semakin aktif berkampanye demi hak-hak asasi manusia Acheh.

Tahun ini, dengan memanfaatkan tesis Ph.D. yang gemilang dari ahli ilmu politik Filipina, Jacqueline Siapno, saya punya bahan untuk mengajarkan kepada mahasiswa saya, penderitaan maupun perlawanan perempuan Acheh dalam menghadapi represi serdadu Orde Baru di sana. Saya betul-betul terkejut membaca salah satu kesimpulan tesisnya, bahwa perempuan Acheh menikmati lebih banyak kesetaraan hak dengan kaum priyanya, di zaman kesultanan Aceh, ketimbang sesudah Acheh "berintegrasi" dengan Indonesia.

Bulan Januari lalu, dalam konferensi tentang Perempuan Timor Lorosae dan Hukum Internasional di Lisboa, saya ikut mempublikasikan kasus pelanggaran HAM terutama kepada wanita Acheh yang sangat saya kagumi sebagaimana keberanian pahlawan Tjut Nyak Dhien. Percaya dan yakinlah, kampung janda tidak hanya ada bertebaran di Acheh tetapi juga di Timor Lorosae (28) dan Papua Barat.

Sebelum terbang ke Lisboa, saya sudah diwawancarai koran tabloid Oposisi di Surabaya, soal Acheh. Dan hari Sabtu lalu, tanggal 27 Februari, dalam siaran ruang Datline   di stasiun televisi SBS (Special Broadcasting System) di Sydney, saya juga ikut diwawancarai, sebagai pelengkap liputan langsung wartawan SBS ke Acheh, menjelang pembantaian di Idi Cut.

Hanya itu dukungan yang dapat saya berikan buat perjuangan kawan-kawan menentang kezaliman serdadu-serdadu yang kita hidupi dari uang pajak kita serta upeti bumi alam Acheh kepada Jakarta.

Akhirulkalam, saya mendukung baik usaha penerbitan buku yang bersamaan dengan peringatan 10 tahun (Mei 1989 - Mei 1999) penerapan DOM di Acheh jilid I (sekali lagi, saya tidak tahu apakah akan ada DOM jilid II dan seterusnya). Paling tidak kita bisa belajar dari sejarah bahwa menyelesaikan perbedaan pendapat bukan dengan kotak peluru, namun dengan kotak suara. Kita tidak ingin terperosok pada lubang yang sama karena tidak mau belajar dari sejarah. Sejarah yang ditulis dengan jujur, berimbang adalah maha guru yang bijak kita perhatikan. Konon lagi sejarah Acheh - juga sejarah di daerah lain termasuk tokohnya kerap kali dimanupulasi selama Orde Baru. Sejarah itu seringkali memang ditulis oleh para pemenang, bukan oleh para korban. History is written by the victors, not by the victims .

Harapan saya, pendokumentasian tragedi Acheh ini bukan untuk menyuburbenihkan dendam sejarah atau kebenciaan generasi muda Acheh kepada militer dan pemerintah pusat. Tidak. Itu semua tergantung dari aspek mana Anda menilai dan berpijak. Berpikir secara hati nurani dan berempatilah jika Anda berada dalam posisi korban DOM atau sebagai eksekutor DOM. Apalagi tragedi ini beredar dalam buku elektronik di home page Acehnet: http://aceh.org/tragedi/index.html., akan lebih banyak lagi pengamat HAM Acheh untuk menelaah artikel, analisa dari berbagai aspek sosial, budaya, ideologi penulis yang dikutip dari dunia internet.


Posted at 11:24 pm by Achehpasee
Make a comment  

Next Page